Jumat , 21 April 2017, 22:37 WIB

Angin Kencang Rusak Permukiman di Sukabumi

Red: Yudha Manggala P Putra
Angin kencang. Ilustrasi
Angin kencang. Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Bencana angin kencang yang melanda Kampung Babakan Pamoyanan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat yang terjadi pada Jumat, (21/4) merusak beberapa rumah, peternakan dan fasilitas umum.

"Kami masih melakukan pendataan terhadap rumah dan fasilitas lainnya yang rusak karena jumlahnya cukup banyak," kata Kepala Pusat Pengendalian dan Operasi (Pusdalops) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi Yana Rusyana di Sukabumi, Jumat (21/4).

Namun demikian, lanjut dia, tidak ada korban jiwa pada bencana yang terjadi di RT 01/RW 06 dan RT 03/RW 04, Desa Selawangi, Kecamatan Sukaraja. Data sementara yang masuk ke BPBD ada belasa rumah rusak yang mayoritas rusak ringan dan ada juga rusak berat akibat tertimpa pohon tumbang.

Selain itu dua kandang ayam berkapasitas 5.000 ekor milik peternakan warga serta bangunan tempat tinggal karyawan juga rusak. Lebih lanjut, angin kencang juga menumbangkan satu tiang listrik sehingga aliran listrik untuk beberapa RW padam, tapi sudah diperbaiki oleh petugas PT PLN Cabang Sukabumi.

Hingga pukul 21.00 WIB pihak BPBD yang dibantu Muspika Sukaraja masih melakukan pendataan. Mayoritas rumah dan bangunan lain, rusak pada bagian atapnya.

Menurutnya, untuk warga yang rumahnya rusak berat diungsikan sementara ke rumah sanak sauadaranya terdekat. Bantuan darurat seperti makanan instan, beras, perlengkapan tidur dan lain-lain mulai disalurkan kepada warga yang menjadi korban bencana.

Bencana ini disebabkan hujan deras yang disertai angin kencang yang terjadi pada Jumat sekitar pukul 16.00 WIB. Saat hujan reda, tiba-tibang angin puting beliung langsung menyapu permukiman di Kampung Babakan Pamoyanan tersebut.

"Relawan penanggulangan bencana, Satuan Polisi Pamong Praja, TNI, dan Polri serta petugas pemerintahan tingkat desa dan kecamatan masih berada di lokasi untuk membersihkan puing rumah warga yang berserakan akibat sapuan angin puting beliung," tambahnya.

Yana mengatakan kondisi di lokasi bencana hingga saat ini sudah berangsur normal, tapi petugas keamanan yang dibantu warga masih berjaga-jaga di lokasi khawatir bencana serupa terjadi kembali.

Sumber : Antara