Kamis , 14 September 2017, 15:36 WIB

Ini Alasan Jasad Pasutri Tanah Abang Dibuang ke Purbalingga

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Teguh Firmansyah
Ilustrasi pembunuhan.
Ilustrasi pembunuhan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Jasad Husni Zarkasih dan Zakiya Husni Masrur ditemukan tidak bernyawa terbungkus bed-cover di Sungai Klawing Dusun Penisihan RT 001/01 Palumbungan Bobotsari Purbalingga Jawa Tengah pada Senin (11/9). Perampok sekaligus pembunuh bos garmen itu memiliki alasan tersendiri dalam memilih lokasi pembuangan itu.

 
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, pada awalnya, para pelaku berniat membuang jasad pasutri tersebut ke Pekalongan Jawa Tengah.
 
"Ya awalnya kan korban ini dimasukan ke bagasi mobil Altis itu dan rencananya diletakan di depan rumah korban di Pekalongan kebetulan korban mempunyai rumah di Pekalongan," ujarnya di Mapolda Metro Jaya, Kamis (14/9).
 
Namun ketika dalam perjalanan, menurut Argo, para pelaku mengurungkan niatnya membawa dua mayat itu ke Pekalongan. Mereka justru merubah haluan ke Purbalingga, Jawa Tengah. "Si sopir tersangka ini si Zul ini asli Purbalingga ya, dan akhirnya memutuskan dibuang ke Purbalingga," kata Argo.
 
Argo menambahkan, saat ini kedua jasad korban belum di autopsi. Autopsi pada korban masih menunggu penyidik. Autopsi korban ini menurut Argo diperlukan untuk memperkuat bukti di persidangan. "Sedang kita cek dulu sudah dikubur belum ya. Nanti kan bisa mengetahui dari otopsi itu matinya kenapa, matinya seperti apa dan penyebab kematian apa," ucap Argo.
 
Kedua korban diketahui merupakan warga Jalan Pengairan No.21 RT 11/06 Bendungan Hilir Tanah Abang Jakarta Pusat. Mereka dibunuh oleh mantan pegawainya yang sakit hati. Tiga pelaku pun kini telah ditangkap, yakni AZ alias ZUL (sopir), EK, dan SU telah diamankan di Jawa Tengah dan saat ini masih berada di Semarang.