Jumat , 13 October 2017, 08:33 WIB

Ikan yang Pengaruhi Harga Ayam di Lhokseumawe

Red: Joko Sadewo
Flickr
Daging ayam.
Daging ayam.

REPUBLIKA.CO.ID, LHOKSEUMAWE — Mahalnya harga ikan segar dalam sepekan terakhir, memicu kenaikkan harga ayam pedaging di sejumlah pasar tradisional, di wilayah Kota Lhokseumawe.

Mursalin, pedagang di Pasar Pagi Lhokseumawe, Jumat (13/10) menyatakan, meskipun harga ayam mengalami kenaikan. Konsumen lebih memilih membeli ayam, karena harganya hampir sama dengan ikan. "Harga ayam potong di tingkat pedagang saat ini Rp.28 ribu/Kg, sedangkan sebelumnya hanya Rp.25 ribu/Kg", kata Mursalin

Mursalin mengatakan, kenaikan harga ayam pedaging sudah terjadi dalam sepekan terakhir, seiring melonjaknya harga ikan segar. "Bila harga ikan segar melonjak di pasaran, maka harga ayam juga meningkat, karena konsumen terutama untuk kebutuhan rumah tangga memilih menu ayam sebagai penganti ikan," ujar dia.

Sebutnya lagi, seiring banyaknya permintaan ayam, maka harganya juga ikut meningkat. Bahkan sebut pedagang itu lagi, apabila kondisi tangkapan ikan segar oleh nelayan akibat cuaca buruk masih terjadi, maka harga ayam juga bakal meningkat lagi, sedangkan untuk pasokan ayam, hingga sekarang belum ada kendala.

Kebutuhan ayam pedaging di Kota Lhokseumawe, selain untuk kebutuhan rumah tangga, juga sebagian besarnya digunakan bahan dasar usaha kuliner seperti bakso dan somay serta rumah makan.

Menurut penyalur ayam pedaging di sejumlah pasar tradisional di Kota Lhokseumawe, kebutuhan ayam pedaging di Kota Lhokseumawe termasuk tinggi dibandingkan daerah lain di sekitarnya. Bahkan kebutuhan ayam pedaging di Kota Lhokseumawe mencapai 2.000 ekor setiap harinya.

"Kebutuhan ayam ini dipasok dari sejumlah peternakan ayam pedaging yang ada di sekitar wilayah Kota Lhokseumawe dan Kabupaten Aceh Utara," katanya.

Sumber : antara

Berita Terkait