Selasa , 14 November 2017, 09:09 WIB

Kapolres: Operasional PT Freeport Masih Berjalan Normal

Red: Andri Saubani
Antara/Wahyu Putro A
Petugas keamanan mengecek kendaraan pekerja di Check Poin 28 sebagai akses keluar masuk kendaraan PT Freeport di Timika, Papua, Minggu (30/4).
Petugas keamanan mengecek kendaraan pekerja di Check Poin 28 sebagai akses keluar masuk kendaraan PT Freeport di Timika, Papua, Minggu (30/4).

REPUBLIKA.CO.ID, TIMIKA -- Kapolres Mimika, Papua AKBP Victor Dean Mackbon memastikan operasional perusahaan tambang PT Freeport Indonesia di Tembagapura masih berjalan normal. Meskipun, ada gangguan dari kelompok kriminal bersenjata (KKB) di wilayah itu.

"Kalau operasi pertambangan PT Freeport tidak ada masalah, masih kondusif. Cuma yang terjadi permasalahan atau dampak dari keberadaan KKB yaitu di beberapa kampung sekitar Tembagapura terutama Banti dan Kimbeli. Masyarakat di sana masih terisolasi karena diantara kampung-kampung itu dengan Tembagapura dikuasai oleh KKB," kata AKBP Victor di Timika, Selasa (14/11).

Victor memastikan seribuan warga sipil di kampung-kampung itu masih beraktivitas seperti biasa. Hanya saja ruang gerak mereka dibatasi oleh KKB untuk bisa bepergian secara bebas ke Tembagapura.

Sejak beberapa hari lalu, aparat menyediakan barang-barang kebutuhan pokok bagi masyarakat sekitar Tembagapura yang mengaku kekurangan bahkan kehabisan stok bahan makanan. Warga dapat mengambil bahan kebutuhan pokok itu dengan berjalan kaki ke dekat Kantor Polsek Tembagapura.

Selain itu, di lokasi itu juga disiagakan para petugas kesehatan dari Rumah Sakit Tembagapura untuk membantu masyarakat yang membutuhkan pelayanan kesehatan. Pada Ahad (12/11), seorang ibu dalam kondisi hamil tua berjalan kaki dua kilometer dari Kampung Banti ke Polsek Tembagapura untuk meminta bantuan tenaga medis guna proses persalinan.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Papua Kombes Polisi AM Kamal mengatakan beberapa hari lalu terdapat sebuah peralatan berat eksavator terlihat menggali untuk merusak ruas jalan yang menghubungkan Tembagapura menuju Kimbeli dan Banti.

Setelah ditelusuri, peralatan berat tersebut milik salah satu perusahaan subkontraktor PT Freeport yang selama ini membantu perusahaan dalam pembangunan di wilayah Tiga Desa sekitar Tembagapura yaitu Waa-Banti, Aroanop dan Tsinga.

"Ada perusahaan subkontraktor yang bekerja di wilayah Tiga Desa di Banti, alat berat mereka itu yang digunakan oleh salah seorang stafnya untuk menggali dan merusak akses jalan ke Banti," jelas Kombes Kamal.

Polisi belum bisa memastikan apakah staf perusahaan subkontraktor Freeport tersebut tergabung dalam KKB atau tidak. "Kita tidak bisa menyimpulkan seperti itu".

Dari pantauan aparat kepolisian, ruas jalan yang dirusak cukup panjang. "Ada beberapa titik yang dirusak, dibuat parit. Ada yang ditimbun dengan batu besar. Mungkin itu untuk menghalangi kehadiran rekan-rekan anggota yang hendak menuju beberapa titik di sana," kata Kamal.

Sumber : Antara