Senin , 19 June 2017, 17:42 WIB

Habaib dan Pemerhati Anak Gelar Santunan di Panti Asuhan

Red: Muhammad Fakhruddin
Sejumlah tokoh menghadiri pemberian santunan kepada keluarga binaan Panti Asuhan Uswatun Hasanah di Jalan Cendrawasih Raya, Cengkareng, Jakarta Barat, Ahad (18/6).
Sejumlah tokoh menghadiri pemberian santunan kepada keluarga binaan Panti Asuhan Uswatun Hasanah di Jalan Cendrawasih Raya, Cengkareng, Jakarta Barat, Ahad (18/6).

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Sejumlah tokoh menghadiri pemberian santunan kepada keluarga binaan Panti Asuhan Uswatun Hasanah di Jalan Cendrawasih Raya, Cengkareng, Jakarta Barat, Ahad (18/6).

Para tokoh dari unsur pemerintah, pemerhati anak, habib dan ulama, ikut hadir bersama 1.500 mustahiq dan 480 anak yang mendapat santunan.

Tokoh yang hadir antara lain, Direktur Rehabilitasi Sosial Anak Kemensos RI, Nahar; Komisioner KPAI, Jasra Putra; Ketua Majelis Nurul Musthofa, Habib Hasan bin Ja’far Assegaf; dan tuan rumah Ketua Yayasan Uswatun Hasanah, Muhammad Siddik.

Dalam kesempatan itu, Siddik menjelaskan kegiatan santunan ini terlaksana berkat bantuan dan sumbangsih para donatur dari berbagai latar belakang. Santunan kali ini memasuki yang ke-23.

"Inilah kekuatan kita sebagai bangsa untuk peduli sesama saudaranya dan itu dimulai dari tetangga terdekatnya. Mari jaga silaturahmi sesama anak bangsa dan saya mengajak untuk sering duduk bareng memikirkan nasib saudara saudara kita yang kekurangan," kata Siddin dalam siaran persnya, Senin (19/6).

Anak yang bermukim di panti asuhan tersebut berjumlah 36. Sementara 325 anak tinggal bersama keluarga. Pihak menyelenggarakan pendidikan mulai SD sampai SMA. Setiap tahun santunan diselenggarakan.

Anak-anak tersebut, khususnya yang tinggal di panti, diwajibkan menghafal Al Quran. 

Bagi Nahar, dirinya sangat bersyukur bisa menghadiri kegiatan tersebut. Bahkan itu menjadi momen langka baginya, karena bisa berkumpul bersama habaib, pemerhati anak dalam rangka memperhatikan kondisi anak anak rawan terlantar.

"Ini adalah bagian bersama dalam pelaksanaan mandat konstitusi fakir miskin dan anak anak terlantar dipelihara oleh negara. Pemerintah tidak bisa sendirian butuh dukungan banyak pihak," ujar Nahar.

Hal senada dikatakan Jasra Putra. Menurutnya, komitmen luar biasa dalam memberikan perhatian kepada anak-anak perlu terus dilakukan dan ditingkatkan. Anak-anak tersebut harus dibina terlebih tantangan yang akan mereka hadapi kelak semakin keras.

"Semoga santunan bagi anak yatim ini bisa memberikan inspirasi bagi lembaga atau perusahaan lain agar melakukan hal yang sama. Sehingga anak Indonesia bisa bergembira dan tersenyum menyambut datangnya hari kemenangan Idul Fitri yang jatuh beberapa hari lagi," ujar Jastra yang juga ketua PP Pemuda Muhammadiyah ini.

Secara khusus dia memberikan apresiasi kepada Habib Hasan yang begitu dielukan anak-anak. "Saya lihat semua anak berebut salaman, kalah saya. Bahwa para Habib idola anak-anak di Cengkareng," katanya.