Jumat , 20 October 2017, 10:05 WIB

'Run to Work' Dimulai, Sandi Lari dari Rumah ke Balai Kota

Red: Ani Nursalikah
Antara/Rivan Awal Lingga
Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta nomor urut tiga, Sandiaga Uno (tengah) berlari menuju Polsek Tanah Abang saat akan menjalani pemeriksaan di Jakarta, Jumat (17/3).
Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta nomor urut tiga, Sandiaga Uno (tengah) berlari menuju Polsek Tanah Abang saat akan menjalani pemeriksaan di Jakarta, Jumat (17/3).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahudin Uno melakukan memulai gerakan "Run to Work" dengan berlari dari kediamannya di Jalan Pulombangkeng, Jakarta Selatan menuju Balai Kota DKI Jakarta sepanjang sembilan kilometer pada Jumat (20/10).

Sandi bersama 13 orang rekannya dari gerakan "Jakarta Berlari" berlari menyusuri trotoar ibu kota. Tampak pula kakak kandung Sandi, Indra Uno dalam rombongan lari tersebut. Setelah dari Balai Kota, Sandi bersama rombongan melanjutkan lari menuju lapangan parkir Monumen Nasional (Monas) untuk senam bersama pegawai Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan warga.

"Kita memulai gerakan 'Run to Work' gerakan berlari ke kantor seminggu sekali, untuk mengurangi kemacetan sekalian melakukan pengecekan trotoar - trotoar dan hari ini dimulainya," kata Sandi Lapangan Parkir Monas, Jakarta Pusat, Jumat pagi.

Gerakan "Run to Work" menginisiasi gaya hidup sehat dengan mengajak pelari legendaris Eduardus Nabunone yang akrab dipanggil Edu. "Bang Edu ini terinisiasi gerakan berlari ke kantor dan akan membuat 'Hard Marathon' antara 'Jakarta 10 K' dan 'Jakarta Marathon'. Saat ini ada dua event lari besar DKI, sekarang kita selipkan satu lagi," kata Sandi.

"Rekor nasional yang belum terpecah 10 K selama 28 tahun dan marathon selama 24 tahun," katanya.

Sumber : Antara