Minggu, 12 Ramadhan 1439 / 27 Mei 2018

Minggu, 12 Ramadhan 1439 / 27 Mei 2018

Ibu Pembuang Bayi di Saluran Air Diamankan Polisi

Kamis 17 Mei 2018 09:44 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Esthi Maharani

Bayi meninggal - ilustrasi

Bayi meninggal - ilustrasi

Foto: blogspot.com
Tersangka mengontrak tidak jauh dari tempat penemuan jasad bayi itu.

REPUBLIKA.CO.ID, CIKARANG - Kepolisian metro Bekasi berhasil mengamankan seorang ibu yang beberapa pekan lalu membuang anak kandung di saluran air yang berada di belakang kontrakan milik Litam di Kampung Cibereum RT 02/04 Desa Mekarmukti, Kecamatan Cikarang Utara.

Kepala satuan (Kasat) Reskrim Polres Metro Bekasi AKBP Rizal Marito mengatakan pelaku berinisial WA (20 tahun) berasal dari Cirebon. Ia diketahui mengontrak tidak jauh dari tempat penemuan jasad bayi itu.

"Awalnya, Ibu W ini mules-mules karena hendak melahirkan pada Sabtu (21/4) lalu. lalu, besoknya sekitar pukul 11 siang, tersangka melahirkan bayi laki-laki di dalam kontrakannya seorang diri tanpa bantuan siapa pun," ujar AKBP Rizal di Polres Metro Bekasi, pada Rabu (16/4).

Kemudian, kata dia, dari keterangan WA, bayi masih dalam keadaan hidup setelah dilahirkan. WA sempat membersihkan dengan rapi bayi mungilnya itu dengan sprei berwarna pink dan menyelimutinya dengan hangat. Ia mencoba memberi air susu ibu (ASI) didekapnya tetapi tidak berhasil sehingga WA bingung dan ikut tertidur lemas di samping bayi sebab kelelahan usai melahirkan.

"WA bangun esoknya Senin (23/4) masih shubuh. Dia cek, anaknya sudah tak bergerak dan bernapas. Dari situ, ia nekat membungkus bayinya dengan kaos lengan panjang dan memasukan bayi tersebut ke kantong plastik berwarna putih," ujarnya.

Berdasarkan pengakuan WA, tindakan nekatnya itu dilakukan karena bayi yang dilahirkannya merupakan hasil hubungan badan di luar pernikahan bersama kekasihnya berinisial SU. Sedangkan SU, meninggalkannya tanpa tahu kabar selama kehamilan WA.

"Kami kumpulkan barang bukti berupa satu kaos warna hitam lengan panjang, 1 sprei berwarna pink, 1 amplop cokelat berisikan tulang paha bayi dan 1 amplop berisikan tulang swab mulut tersangka WA," ujar Rizal.

Atas perbuatannya tersebut, tersangka dijerat pasal tentang penelantaran anak Pasal 77 B UU RI Nomor 35 Tahun 201 tentang perlindungan anak dengan ancaman hukuman lima tahun penjara.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES