Rabu, 8 Ramadhan 1439 / 23 Mei 2018

Rabu, 8 Ramadhan 1439 / 23 Mei 2018

Warga Jabar Sambut Meriah dan Haru Gubernur Ahmad Heryawan

Kamis 26 April 2018 12:30 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Rahmat Santosa Basarah

Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan disambut masyarakat saat konvoi dari Stasiun Bandung menuju Gedung Sate membawa penghargaan Parasamya Purnakarya Nugraha dari Presiden Republik Indonesia atas prestasi kinerja tertinggi secara nasional, Kamis (26/4).

Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan disambut masyarakat saat konvoi dari Stasiun Bandung menuju Gedung Sate membawa penghargaan Parasamya Purnakarya Nugraha dari Presiden Republik Indonesia atas prestasi kinerja tertinggi secara nasional, Kamis (26/4).

Foto: Republika/Edi Yusuf
Aher: Penghargaan yang tertinggi ini merupakan prestasi bersama.

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG---Usai mengikuti pawai kendaraan dengan membawa piala Parasamya Purnakarya Nugraha, Kamis (26/4). Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan, langsung menuju Masjid Al Muttaqien diikuti ratusan Aparatur Sipil Negara (ASN). Sesampainya di masjid, pria yang akrab disapa Aher tersebut langsung shalat sunah atahiyatul masjid dan shalat Dhuha. Usai shalat, kemudian Aher melakukan sujud syukur diikuti ratusan ASN. Suasana hening dan haru, terasa saat sujud syukur tersebut. Saat bangkit dari sujudnya, wajah Aher terlihat sayu dengan mata yang berkaca-kaca. Kemudian, Aher pun memberikan sedikit sambutan pada semua ASN yang hadir. "Jika kalian mau menghitung nikmat Allah maka itu tidak akan pernah terhitung. Kalau kamu bersyukur maka Allah akan menambah nikmatnya. Tapi kalau kufur maka siksa Allah akan sangat pedih," ujar Aher.

Aher mengatakan, penghargaan yang tertinggi ini merupakan prestasi bersama. Jadi, sujud syukurnya pun harus dilakukan bersama oleh semua Organisasi Perangkat Daerah (OPD)  akademisi, pengusaha, media, atau pentahelik lima komponen. "Ketika bersama hadirlah sebuah prestasi yang bisa bersama kita lakukan," katanya. Menurut Aher, ia pernah membaca pola kepemimpinan, ketika masuk skala Pemprov maka itu skala besar. Tapi, ia memiliki usaha dengan teman-teman untuk menghadirkan pola kebersamaan egalitarian dan equal. "Saya tidak ingin ada sekat sama sekali. Ini kerja bersama, adalah kesombongan kalau mengklaim ini kerja pribadi," katanya.

Sebelumnya, Aher membawa piala dengan menggunakan mobil antik terbuka berwarna kuning. Di belakangnya, terdapat mobil yang membawa replika piala diiringi komunitas kendaraan mobil antik dan beberapa mobil bandros. Rute pawai tersebut di antaranya Stasiun KA Bandung – Jl Kebon Kawung – Jl Pasirkaliki – Jl Padjadjaran – Jl Cihampelas – Jl Wastukencana – Jl. LL.RE Martadinata – Jl Ir. H. Juanda – Jl Sulandjana – Jl Diponegoro atau halaman Gedung Sate. Di sepanjang jalan yang dilalui, ribuan masyarakat yang terdiri dari siswa SD, siswa SMA, dan PNS menyambut dengan bendera dan spanduk. Mereka, menyanyikan yel-yel dan berteriak "Selamat Pak Aher".

Aher yang menaiki mobil antik berwarna kuning, begitu turun langsung disambut oleh Sisingaaan. Dengan ditemani istrinya, Netty Prasetyani, Aher berjoged di atas sisingaan mengikuti alunan lagu Sunda. Ribuan masyarakat, menyambut Aher dengan gembira. Pemerintah Provinsi Jawa Barat berhasil meraih penghargaan Parasamya Purnakarya Nugraha.

Penghargaan tertinggi ini diberikan oleh Wakil Presiden  Jusuf Kalla pada momentum Hari Ulang Tahun (HUT) Otonomi Daerah ke XXII tingkat nasional di Kantor Kementerian Dalam Negeri Jakarta, Rabu (25/4). 

Parasamya Purnakarya Nugraha merupakan tanda kehormatan yang diberikan atas karya tertinggi pelaksanaan pembangunan dalam rangka peningkatan kesejahteraan masyarakat, sebagaimana diatur dalam ketentuan pasal 29 Undang-undang Nomor 20 Tahun 2009 tentang Gelar, Tanda Jasa dan Tanda Kehormatan. Menjadi sebuah penghargaan yang sangat istimewa menjelang masa akhir jabatan Gubernur Aher di tahun 2018 ini. 

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA