Jumat , 17 February 2017, 20:25 WIB

Tim Anies-Sandi Masih Kaji Laporkan Netizen Terkait Meme Menghina Sandi

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Teguh Firmansyah
Raisan Al Farisi/Republika
Sandiaga Uno
Sandiaga Uno

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tim Pemenangan pasangan calon gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan–Sandiaga Uno, Anthony Leong, masih mengkaji  untuk melaporkan seorang netizen ke polisi. Pelaporan berkaitan dengan unggahan meme yang menghina Sandiaga.

"Intinya kita ingin junjung demokrasi sejuk jadi masih melihat," ujarnya kepada Republika.co.id, Jumat (17/2).

Pihaknya masih mendengar arahan Sandiaga untuk terus menjunjung demokrasi yang sejuk dan beradab. Meski demikian, tim tidak membatalkan keinginan untuk melaporkan netizen ini. "Kita masih mengkaji. Nanti akan diupdate perkembangannya," katanya.

Lewat akun Twitter-nya, @nongandah, menggugah foto Sandiaga Uno saat mengancungkan tiga jari khas pasangan calon nomor urut tiga. Hanya saja, @nongandah menambahkan jari telunjuk sehingga membentuk simbol yang tidak senonoh.

Gambar tersebut membuat Anthony yang juga koordinator Anies-Sandi Digital Volunteer (Insider), bertekad membawa sang netizen ke meja hijau. Pihaknya berencana akan adukan yang bersangkutan kepada pihak kepolisan sesuai UU ITE pasal 27 ayat (3) tentang ketentuan penghinaan dan pencemaran nama baik.

Dirinya sangat meyayangkan sikap netizen tersebut yang tidak mencerminkan perilaku sebagai netizen cerdas. Ia menegaskan ini juga salah satu bentuk kampanye hitam untuk menjatuhkan Sandiaga Uno dengan membuat lelucon kasar.

"Apa value-nya dari membuat lelucon seperti itu selain berusaha untuk menjatuhkan? Harus ada sanksi tegas bagi para oknum yang menghalalkan kampanye hitam seperti itu," katanya.