Selasa , 17 October 2017, 17:02 WIB

JK: Pidato Anies Soal Pribumi Sesuai Konteksnya

Red: Bilal Ramadhan
Republika/Rizky Jaramaya
Wakil Presiden Republik Indonesia Jusuf Kalla dan Anies Baswedan (kiri)
Wakil Presiden Republik Indonesia Jusuf Kalla dan Anies Baswedan (kiri)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan pidato pertama Anies Baswedan usai dilantik sebagai Gubernur DKI Jakarta adalah dalam konteks sejarah, bukan diskriminatif.

"Pidatonya bicara tentang kolonial, konteksnya kan sejarah dia menceritakan. Jadi jangan hanya potong satu kata, dalam konteks apa dia bicara. Jadi dia bicara konteks sejarah tidak bicara diskriminatif," kata Wapres saat konferensi pers di kantor Wapres di Jakarta, Selasa (17/10).

Wapres menyatakan hal tersebut menanggapi pidato Anies seusai dilantik sebagai Gubernur DKI Jakarta di Istana Kepresidenan di Jakarta, Senin (16/10). Namun menurut Wapres, akan salah jika dikatakan jangan memberikan kesempatan.

"Kan tidak salah kalau dia mau bicara kalo konteksnya sejarah. Kalau katakan sudah kalian jangan kasih kesempatan, nah itu salah," tambah Wapres.

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam pidato politiknya di Balaikota Jakarta, Senin, mengatakan "dulu semua pribumi ditindas dan dikalahkan, kini saatnya kita menjadi tuan rumah di negeri sendiri".

"Jangan sampai Jakarta seperti dituliskan dalam pepatah Madura, itik yang bertelor, ayam yang mengerami, kita yang bekerja keras merebut kemerdekaan kita," ujar Anies.

Warga harus merasakan manfaat kemerdekaan. Ini Jakarta, bisa menjadi layaknya sebuah aplikasi Pancasila. Jakarta bukan sekadar kota tapi dia ibu kota, katanya. "Pancasila harus menjadi kenyataan di ibu kota. Silanya harus dirasakan dalam keseharian. Indonesia bukan negara berdasarkan atas satu agama, tapi Indonesia bukan negara antiagama. Ketuhanan layaknya menjadi landasan sebagaimana sila utama Pancasila," kata Anies.

Sumber : Antara