Jumat, 11 Sya'ban 1439 / 27 April 2018

Jumat, 11 Sya'ban 1439 / 27 April 2018

Politikus Golkar Jadi Sekjen Partai Berkarya

Rabu 21 Maret 2018 17:18 WIB

Red: Ratna Puspita

Priyo Budi Santoso.

Priyo Budi Santoso.

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Selama ini, Priyo Budi Santoso dikenal sebagai politikus Partai Golkar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Priyo Budi Santoso akan menjadi Sekretaris Jenderal Partai Berkarya yang kini dipimpin oleh putra Presiden ke-2 RI Soeharto, Hutomo Mandala Putra (Tommy Suharto). Selama ini, Priyo Budi Santoso dikenal sebagai politikus Partai Golongan Karya (Golkar).

"Dapat kami informasikan calon sekjen kami yang baru itu Pak Priyo Budi Santoso," kata Ketua DPP Partai Berkarya Badaruddin Andi Picunang saat hadir sebagai penanggap hasil survei Charta Politika Indonesia tentang elektabilitas cagub dan cawagub Jawa Timur di Jakarta, Rabu (21/3).

Pernyataan Badar itu menjawab pertanyaan kontribusi Partai Berkarya dalam mendukung pasangan Khofifah Indar Parawansa-Emil Dardak pada Pilgub Jatim. Awalnya, Badar mengemukakan, Ketua Umum Partai Berkarya Tommy Suharto telah menginstruksikan seluruh kader di Jawa Timur untuk mendukung Khofifah-Emil.

Kemudian, dia membeberkan dalam waktu dekat Priyo akan menjadi Sekjen Berkarya. Kehadiran Priyo yang berasal dari Jawa Timur, menurut dia, akan menambah nyata dukungan Partai Berkarya bagi pasangan Khofifah-Emil.

Belum diketahui pasti terkait kebenaran informasi serta alasan Priyo mundur dari Golkar dan menjadi Sekjen Partai Berkarya. Saat ditanya lebih jauh soal posisi Priyo sebagai Sekjen Partai Berkarya, Badar mengungkapkan bahwa kepindahan Priyo dari Golkar ke Partai Berkarya atas ajakan Tommy Suharto.

Badar menekankan, Priyo memilki hak untuk menyalurkan hak politiknya. Meskipun telah sarat pengalaman di Golkar, Partai Berkarya dapat menjadi kendaraan politik untuk memperjuangkan visi-misi bagi bangsa.

Terlebih, dia mengatakan, Ketua Umum Partai Berkarya Tommy Suharto juga merupakan mantan kader Golkar yang kerap menjalin komunikasi dengan Priyo. Badar mengatakan, partainya membutuhkan kader profesional dan berpengalaman untuk memenangi Pemilu 2019.

photo

Hutomo Mandala Putra atau Tommy Soeharto (kedua kanan) ketika menghadiri Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) III Partai Berkarya di Solo, Jawa Tengah, Sabtu (10/3). (ANTARA/Mohammad Ayudha)

Sementara, saat ditanya apakah Partai Berkarya akan turut mengajak Titiek Suharto bergabung, Badar menampik. "Mbak Titiek kan sudah happy di Golkar. Mungkin kami mengajak Mbak Tutut," ungkap Badar.

Secara terpisah, Wasekjen Golkar Sarmuji mengatakan, sampai saat ini belum ada surat atau pernyataan resmi dari Priyo tentang pengunduran dirinya dari Golkar. Namun, Sarmuji mengatakan, jika benar Priyo akan menjadi Sekjen Berkarya, hal itu menandakan kader Golkar banyak yang memiliki kemampuan sehingga dilirik partai lain.

"Tidak apa, bagus. Kalau Pak Priyo jadi Sekjen Berkarya, itu menandakan kalau memang kader Golkar banyak yang bagus sehingga dilirik partai lain," ujar Sarmuji.

Sarmuji menekankan, Partai Golkar selalu merawat kader dengan baik. Namun, jika ada kader yang berpindah partai karena merasa ada peluang lebih baik maka Partai Golkar tidak dapat menahannya.

"Yang bisa kami lakukan adalah membentengi partai supaya seandainya ada yang pindah partai, Golkar tetap bertahan dan malah semakin lama semakin besar," kata Sarmuji.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES