Jumat , 06 Oktober 2017, 18:49 WIB

Muhammadiyah Diminta Pertahankan Sikap Pemikir Independen

Rep: Fuji E Permana/ Red: Esthi Maharani
fukuoka-prize.org
Chiba University, Jepang, Profesor Emeritus Mitsuo Nakamura
Chiba University, Jepang, Profesor Emeritus Mitsuo Nakamura

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Majelis Pustaka dan Informasi (MPI) Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah dan Pimpinan Cabang Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Ciputat menyelenggarakan bedah buku di Pusat Dakwah PP Muhammadiyah, Jumat (6/10). Buku yang dibedah berjudul Bulan Sabit Terbit di Atas Pohon Beringin: Studi Tentang Pergerakan Muhammadiyah di Kotagede Sekitar 1910-2010 karya Prof Mitsuo Nakamura.

Prof Mitsuo melihat masalah yang sedang dihadapi Muhammadiyah setelah berusia 100 tahun. Masalah yang dihadapi sangat besar dan mendalam. Maka untuk mengatasinya mungkin diperlukan energi dan pemikiran yang cukup besar dan mendalam.

"Untuk itu saya rasa yang paling penting Muhammadiyah tetap mengambil sikap sebagai pencerah terhadap masyarakat berdasarkan akal," kata Prof Mitsuo saat bedah buku di Pusat Dakwah PP Muhammadiyah, Jakarta, Jumat (6/10).

Ia berharap, Muhammadiyah bisa mengatasi tantangan besar. Muhammadiyah disarankan jangan terbawa emosi seperti yang nampak baru-baru ini. Muhammadiyah harus mempertahankan sikap pemikir secara independen.

Prof Mitsuo menceritakan, Bulan Sabit Terbit di Atas Pohon Beringin merupakan hasil kerja sama dirinya dengan masyarakat Kotagede Yogyakarta pada khususnya Muhammadiyah dan Aisyiyah. Pimpinan Cabang Muhammadiyah dan Aisyiyah Kotagede memperbolehkannya memasuki pengajian, pertemuan pengurus dan keluarga saat melakukan observasi.

"Jadi, buku ini boleh dikatakan produk sendiri dan pihak Muhammadiyah di Kotagede," ujarnya.

Sementara, Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir dalam pidatonya menyampaikan terima kasih yang sebesar besarnya kepada Prof Mitsuo. Menurutnya, karya Prof Mitsuo merupakan sumbangan sangat besar untuk Muhammadiyah lewat penelitiannya yang sangat fenomenal.

"Beliau melakukan penelitian terhadap Muhammadiyah, telah banyak juga membuka wawasan dan cakrawala orang luar tentang Muhammadiyah," ujarnya.

Ia menyampaikan, untuk generasi baru Muhammadiyah, melalui buku Bulan Sabit Terbit di Atas Pohon Beringin akan bisa membaca ulang tentang Muhammadiyah sebagai sebuah gerakan.

Berita Terkait