Minggu, 12 Ramadhan 1439 / 27 Mei 2018

Minggu, 12 Ramadhan 1439 / 27 Mei 2018

UMP Buka Prodi Kemuhammadiyahan

Ahad 06 Mei 2018 15:46 WIB

Rep: Eko Widiyatno/ Red: Yusuf Assidiq

Universitas Muhammadiyah Purwokerto

Universitas Muhammadiyah Purwokerto

Foto: wordpress.com
Setiap angkatan, peserta kuliah minimal sebanyak 30 orang.

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) Jawa Tengah meluncurkan Progam Studi Kemuhammadiyahan. Program studi yang setara Diploma Satu (D1) di bawah naungan Fakultas Agama Islam (FAI) ini, diluncurkan di Masjid Ahmad Dahlan UMP, Sabtu (5/5).

Dekan FAI, Dr Ibnu Hasan, menyebutkan pembukaan program studi ini memang untuk lebih ditujukan untuk membantu persyarikatan Muhammadiyah agar kader-kader Muhammadiyah lebih paham tentang Muhammadiyah. ''Peserta kuliah antara lain dari kalangan kader, pimpinan persyarikatan, pimpinan karyawan, serta pengelola amal usaha Muhammadiyah di kota/kabupaten di Jawa Tengah,'' jelasnya.

Setiap angkatan, kata Ibnu, peserta kegiatan kuliah minimal sebanyak 30 orang. Sedangkan waktu pendaftaran untuk program studi ini rencananya dibuka setiap semester dengan waktu pendaftaran mulai  1-31 Maret untuk periode perkuliahan April-Juli dan 1-31 Agustus untuk periode perkuliahan Oktober-Januari.

Lebih lanjut Ibnu juga menjelaskan, tujuan dibukanya program D1 Pendidikan Kemuhammadiyahan terutama untuk membentuk kader-kader Muhammadiyah yang mampu memahami dan menjelaskan khittah perjuangan Muhammadiyah. ''Juga memberikan pijakan yang tepat dan akurat mengenai makna dan seluk beluk Muhammadiyah,'' jelasnya.

Mengenai biaya pendidikan, ia mengungkapkan setiap mahasiswa akan mendapat subsidi dari UMP sehingga akan mengurangi biaya yang ditanggung mahasiswa. Namun dia menyebutkan, setiap mahasiswa akan dibebani biaya pendidikan berbeda.

''Misalnya, mahasiswa dari kader amal usaha Muhammadiyah yang masih kecil, bisa hanya dikenakan SPP Rp 500 ribu per semester. Sedangkan kader amal usaha rumah sakit, klinik, sekolah, bisa dikenakan SPP Rp 1 juta per semester,'' katanya.

Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Jawa Tengah, Tafsir, menyebutkan tujuan diadakannya Program D1 Pendidikan Kemuhammadiyahan antara lain terutama untuk mengembangkan Persyarikatan Muhammadiyah.

''Dengan mengikuti pendidikan, kader Muhammdiyah akan lebih memahami apa itu Muhammadiyah, kemudian mengembangkannya dan berpartisipadi dalam dakwah Muhammadinyah. Selain itu juga untuk membangun sinergisitas jamaah, organisasi, dan amal usaha Muhammadiyah,'' ujar dia.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES