Kamis, 10 Sya'ban 1439 / 26 April 2018

Kamis, 10 Sya'ban 1439 / 26 April 2018

IABI: Tsunami 57 Meter Hanya Materi Mentah

Rabu 11 April 2018 23:02 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Papan evakuasi tsunami.

Papan evakuasi tsunami.

Foto: EPA
Materi mentah itu sejatinya hanya menjadi naskah akademik bukan konsumsi publik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal Ikatan Ahli Kebencanaan Indonesia (IABI) Lilik Kurniawan mengatakan permodelan bencana tsunami 57 meter Banten yang disampaikan peneliti Widjo Kongko merupakan materi mentah.

"Iya benar. Itu masih raw material," kata Lilik saat berbincang di sela klarifikasi mediasi ancaman tsunami Jawa Barat dan pernyataan sikap IABI di Jakarta, Rabu.

Kegiatan itu dihadiri perwakilan dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), peneliti, akademisi, organisasi kemasyarakatan, media, kepolisian, tokoh masyarakat, tokoh agama, dan nelayan.

Menurut Lilik sebagai materi mentah, seharusnya itu menjadi naskah akademik yang nantinya diolah BMKG untuk kepentingan strategis, dans eharusnya belum menjadi konsumsi publik karena memicu kepanikan warga.

Dalam kesempatan itu, Lilik mengajak masyarakat untuk lebih bijak dalam mengonsumsi materi kajian akademik dari para praktisi dan ahli, termasuk soal modeling tsunami 57 meter di Pandeglang. Memang ada sebagian masyarakat yang langsung bereaksi panik dengan informasi tersebut dan menyimpulkan akan terjadi bencana tsunami yang dahsyat.

Akan tetapi, kata dia, datangnya tsunami belum dapat diperkirakan waktu dan lokasinya sehingga kajian akademik dari Widjo Kongko itu sebaiknya tidak disikapi dengan kepanikan. Ini karena walau bagaimanapun pihak yang memiliki otoritas mengeluarkan peringatan bencana gempa dan tsunami adalah BMKG.

Terkait kajian akademik Widjo Kongko, Lilik tidak dapat berkomentar banyak karena belum menelisik lebih dalam mengenai penelitian permodelan ancaman tsunami 57 meter tersebut.

Dia mengatakan IABI egera melakukan kajian mendalam terhadap penelitian Widjo untuk selanjutnya mengeluarkan pernyataan sikap dalam waktu dekat.

Maka dari itu, masyarakat diminta untuk hanya mempercayai perihal peringatan dini tsunami dari BMKG. "Semua potensi mengenai tsunami, info resmi dari BMKG bukan dari pihak lain," kata dia.

Dengan kata lain, Lilik mengajak masyarakat untuk mendudukkan persoalan permodelan tsunami itu pada tempatnya, yaitu sebagai kajian akademik atau peringatan potensi tsunami. Jika terkait peringatan potensi tsunami, seharusnya masyarakat menggunakan rujukan dari BMKG.

Persoalan tsunami 57 meter yang diperkirakan akan melanda Pandeglang sempat menghebohkan warga di banyak tempat. Salah satunya di Pandeglang. Warga menjadi resah akibat viralnya info tersebut sehingga ditengarai menjadi pemicu lesunya aktivitas nelayan dan ekonomi di salah satu pesisir di Banten itu.

Banyak nelayan di Pandeglang menjadi khawatir melaut karena informasi tsunami tersebut. Aktivitas pariwisata juga lesu karena kabar tersebut.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES