Sabtu , 23 July 2016, 17:41 WIB
Milangkala ke-103

Paguyuban Pasundan Dirikan 1.000 BMT

Rep: Friska Yolanda/ Red: Sandy Ferdiana
Gunadi PM/Republika
Milangkala Paguyuban Pasundan di Trans Convention Centre, Kota Bandung, Sabtu (23/7).
Milangkala Paguyuban Pasundan di Trans Convention Centre, Kota Bandung, Sabtu (23/7).

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG – Di usia ke-103 tahun, Paguyuban Pasundan kembali menggelorakan gerakan pemberantasan kemiskinan dan kebodohan di Tanah Air. Langkah nyata dari Paguyuban Pasundan yaitu mendirikan ratusan instansi pendidikan dan target pendirian 1.000 Baitul Maal wa Tamwil (BMT).

Puncak Milangkala atau ulang tahun Paguyuban Pasundan ke-103 berlangsung di Trans Convention Center, Jalan Gatot subroto 289 Bandung , Sabtu (23/7). Ketua Bidang Kerjasama, Paguyuban Pasundan Irma Rachmawati mengatakan, milad kali ini mengangkat tema ‘Mageuhan Niat Mageuhkeun Tekad’ (mengencangkan niat, menguatkan tekad).

Irma menyatakan, tema tersebut diarahkan pada sektor pendidikan dan ekonomi. Dia menjelaskan, salah satu pendiri Paguyuban Pasundan yaitu Oto Iskandar Dinata, sengaja membentuk organisasi tersebut untuk mengikis kebodohan dan kemiskinan. Oleh karena itu, papar dia, program kerja Paguyuban Pasundan dari dulu hingga kini selalu fokus di dua sektor tersebut.

Saat ini, sebut Irma, Paguyuban Pasundan memiliki empat perguruan tinggi dan 103 SMP dan SMA di Provinsi Jabar dan Banten. Keempat perguruan tinggi tersebut, yakni Universitas Pasundan, STIE Pasundan, STKIP Pasundan dan STH Pasundan.

Program perekonomian terbaru dari Paguyuban Pasundan, kata Irma, yakni rencana pendirian 100 BMT di Tanah Air. ‘’Peran kami sudah berlangsung sejak dahulu,’’ ujar Irma.

Hingga kini, organisasi kebudayaan itu telah ada di tujuh negara, yakni Jerman, Jepang, Malaysia, Australia, USA, Singapura dan Inggris. Di beberapa negara, Paguyuban Pasundan dipimpin oleh warga asing.

Keberadaan Paguyuban Pasundan di beberapa negara itu, menurut dia, berperan menjadi mediator bagi bangsa lain yang ingin mempelajari budaya Sunda. Melalui moto ‘nyunda, nyantri, nyakola dan nyantika’, Paguyuban Pasundan turut bertanggung jawab dalam menjaga budaya Tanah Air.