Rabu , 17 August 2016, 08:55 WIB

Pria Mengaku Petinggi Polri Menyusup Masuk Istana

Rep: Satria Kartika Yudha/ Red: Indira Rezkisari
Antara
Presiden Joko Widodo (kedua kanan) didampingi Ketua DPD Irman Gusman (tengah), Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo (kedua kiri), Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian (kiri) serta Mensesneg Pratikno (kanan) meninjau persiapan upacara kemerdekaan.
Presiden Joko Widodo (kedua kanan) didampingi Ketua DPD Irman Gusman (tengah), Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo (kedua kiri), Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian (kiri) serta Mensesneg Pratikno (kanan) meninjau persiapan upacara kemerdekaan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyusup masuk ke upacara peringatan Hari Kemerdekaan di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (17/8). Seorang warga tak diundang, datang menggunakan seragam palsu petinggi Polri berbintang satu.

Pria berusia kira-kira 50 tahun itu, menggunakan nama Luhut L Panjaitan di seragamnya. Karena tak membawa undangan, anggota Paspampres pun langsung mengamankan pria penyusup tersebut.

"Saya ini anak angkat Jenderal Yasin, anggota kehormatan Brimob," kata pria tersebut saat dibawa Paspampres ke tenda di belakang masjid Istana.

Seorang anggota Paspampres membenarkan bahwa yang bersangkutan menggunakan seragam dan identitas palsu. "Benar, identitas palsu," kata seorang anggota Paspampres.

Sayangnya, Paspampres belum memberikan keterangan lebih rinci. Pria penyusup tersebut kemudian dibawa ke Polres Jakarta Pusat setelah diinterogasi Paspampres.