Sabtu , 01 October 2016, 11:05 WIB

Ditanya Kebangkitan PKI, Wiranto: Publik Jangan Terjebak Masa Lalu

Rep: Amri Amrullah/ Red: Karta Raharja Ucu
Republika/Wihdan
Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan (menkopolhukam) Wiranto.
Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan (menkopolhukam) Wiranto.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah tidak ingin terjebak dengan permasalahan isu dan kebangkitan PKI. Dalam peringatan G30/S PKI, Menteri Koordinator Politik Hukum dan HAM (Menkopolhukam), Wiranto mengatakan masyarakat agar tidak terjebak masa lalu terkait isu tersebut.

"Sikap pemerintah tidak lagi saling salah menyalahkan. Tidak lagi menyulut kebencian lagi, tidak lagi ingin masa lalu menjebak kita," kata dia saat Konferensi Pers, usai upacara Hari Kesaktian Pancasila di Lubang Buaya Jakarta, Sabtu (1/10).

Menurut dia, bila masyarakat masih mempersoalkan kekhawatiran tersebut, maka bangsa tdak bisa bergerak maju. "Jangan menyulut kebencian dan ada dendam, pemerintah menyelesaikan masalah HAM  masa lalu jua tidak ingin menimbulkan ekses berkepanjangan," ujarnya.

Saat ini, menurutnya tugas pemerintah bagaimana merajut kerukunan bangsa. Tidak lagi terjebak, terikat dan terseret oleh masa lalu yang memang harus diselesaikan bersama.

"Yang memang harus kita selesaikan, pemerintah dan seluruh bangsa," terangnya. Karena itu, mengharapkan kerelaan seadil-adilnya dan  sejujur-jujurnya agar bangsa ini dapat tetap menang dalam persaiangan global.

(Baca Juga: Pemerintah Tegaskan G30S/PKI dan Sebelum 1965 adalah Makar)