Selasa , 18 Juli 2017, 20:16 WIB

Menkominfo Siapkan Solusi Buka Blokir Telegram

Red: Ratna Puspita
Mardiah
Telegram diblokir (ilustrasi).
Telegram diblokir (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara menyatakan bahwa timnya sedang menyiapkan solusi agar sebelas domain name system (DNS) milik Telegram dapat dibuka kembali di Indonesia setelah diblokir oleh pemerintah. "Kami sedang siapkan dasarnya secara detail agar operasional, kami sedang siapkan agar operasional dan kami akan mengatur SOP-nya itu bukan hanya untuk website-nya karena (pemblokiran) kemarin 'kan untuk website-nya, tapi sekarang juga (aturan) untuk aplikasinya," kata Rudiantara di Istana Presiden Jakarta, Selasa (18/7).

Rudiantara mengatakan prosedur standar operasi (SOP) itu akan diberlakukan secepatnya. "Secepatnya diberlakukan karena mereka juga berkepentingan untuk dibuka, jadi begitu SOP-nya tersedia langsung cepat juga dibuka," kata Rudiantara.

Pemerintah Indonesia sejak Jumat (14/7) resmi memblokir pelayanan percakapan instan Telegram karena Telegram "dapat membahayakan keamanan negara karena tidak menyediakan SOP dalam penanganan kasus terorisme". Kemkominfo telah meminta internet service provider (ISP) untuk melakukan pemutusan akses (pemblokiran) terhadap 11 DNS milik Telegram.

Mereaksi tindakan tersebut, pendiri sekaligus CEO aplikasi Telegram Pavel Durov menyurati Kemenkominfo, meminta membatalkan pemblokiran dengan menawarkan tiga pilihan. Pertama, Telegram memblokir semua saluran publik terkait teroris yang sebelumnya telah dilaporkan Kemenkominfo.

Kedua, meminta Kemkomifno untuk membuka saluran komunikasi langsung yang memungkinkan Telegram dapat bekerja lebih efisien dalam mengidentifikasi dan menghalangi propaganda teroris di masa depan. Opsi ketiga adalah membentuk tim moderator yang berdedikasi dengan pengetahuan dan budaya Indonesia untuk dapat memproses laporan konten yang berhubungan dengan teroris lebih cepat dan akurat.

Menurut Rudiantara, pemerintah hanya berpatokan apakah suatu aplikasi dapat bermanfaat bagi masyarakat atau tidak. "Kalau masyarakat menginginkan dibuka secepatnya ya kami rapikan masalah koridor untuk penapisannya (penyaringannya), jadi akhirnya (Telegram) diperbolehkan tapi ada koridor penapisan, tidak bisa suka-suka dong," tambah Rudiantara.

Tindakan itu diambil Kemenkoinfo karena Telegram tidak mengindahkan permintaan Kemenkominfo sejak Maret 2016 untuk menutup sejumlah akun yang terindikasi bermuatan radikal. "Saya tidak ngancam, saya katakan ini loh datanya, dari 2016-2017 hanya setengah akun yang kami mintakan untuk di-take down itu dilaksanakan, sisanya masih outstanding, kita 'kan harus cepat. Kominfo kalau minta tidak asal-asalan, tapi mengacu pada UU ITE. Kami sudah menghubungi dari tahun lalu, bulan Maret jadi sudah 5-6 kali secara rutin kami hubungi," kata Rudiantara.

Contoh SOP yang ditawarkan Kemenkominfo misalnya adalah swapenyaringan. "Yang paling bagus adalah self-cencoring yang bisa dilakukan dengan script (bahasa pemograman) tertentu dan self-cencoring tidak bisa 100 persen, nanti kalau ada yang bocor-bocor ada komunikasi lagi, yang penting ada keinginan dari semua pihak untuk memitigasi agar memastikan kita tidak terpapar konten negatif, masyarakat juga senang," jelas Rudiantara.

Selain Telegram, Kemenkominfo juga berencana untuk melakukannya terhadap media sosial lainnya. "Telegram kan sudah intensif nih, (media sosial) yang lain mulai minggu ini diundang lagi, artinya mereka sudah pernah diundang. Semua juga ada dimungkinkan untuk dimasuki terorisme," kata dia.

Ia mengakui bahwa Telegram paling aman sebagai sarana berkomunikasi baik oleh masyarakat Indonesia maupun global. "Mungkin karena masyarakat nasional maupun global melihat fitur yang paling secure adalah Telegram jadi banyak yang pakai Telegram. Kenapa di website yang dipakai karena website itu panjang, berhalaman-halaman bercerita, yang ikut banyak, jadi forum yang perfect karena kalau aplikasi 'kan terbatas. Makanya saya katakan pemerintah tidak punya intensi untuk melakukan penutupan tapi 'Ayo kita sama-sama melakukan penapisan," jelas Rudiantara.

Ia pun berharap agar masyarakat banyak menggunakan aplikasi mengobrol yang dibuat Indonesia. "Makanya pakai aplikasi Indonesia, banyak ada yang bagus yang dipromosikan pemerintah dan asosiasi telekomunikasi seluler ada clue, ada catfish, sebangsa, yang baru lagi litebig bahkan banyak dipakai di luar negeri, kemudian ada pesan itu secure lagi," katanya. Media sosial, kata Menteri, hakikatnya untuk memberi nilai tambah apakah aktivitas ekonomi atau transformasi sosial, jangan digunakan untuk yang lain, teknologi seperti pedang bermata dua, positif dan negatif jadi positifnya yang diperbanyaklah.

Sumber : Antara