Kamis , 17 August 2017, 14:39 WIB

Pertemuan SBY-Megawati Dinilai Tanda Keharmonisan Bangsa

Rep: Debbie Sutrisno/ Red: Andri Saubani
ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari
Mantan Presiden Megawati Soekarnoputri (tengah) berjabat tangan dengan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (kanan) beserta istri Ani Yudhoyono (kedua kanan) saat menghadiri upacara peringatan detik-detik proklamasi kemerdekaan RI di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (17/8).
Mantan Presiden Megawati Soekarnoputri (tengah) berjabat tangan dengan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (kanan) beserta istri Ani Yudhoyono (kedua kanan) saat menghadiri upacara peringatan detik-detik proklamasi kemerdekaan RI di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (17/8).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kejadian langka terlihat ketika Presiden keenam RI, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Presiden kelima RI, Megawati Soekarno Putri datang pada perayaan Hari Kemerdekaan ke-72  Indonesia di Istana Negara. Pertemuan keduanya di Istana Negara sudah sangat jarang terlebih ketika SBY duduk sebagai pemimpin negara Indonesia, Megawati tidak pernah merayakan hari kemerdekaan di Istana Negara.

Pertemuan ini pun mendapat tanggapan positif dari ketua partai PPP Romahurmuziy (Romi). Menurutnya, kedatangan kedua mantan petinggi negeri ini memperlihatkan bahwa kerukunan di Indoensia semakin baik. "Saya juga senang karena melihat rukunnya seluruh pemimpin bangsa. Pak SBY dengan Bu Mega," kata Romi ditemui usai perayaan Hari Kemerdekaan, di Istana Negara, Kamis (17/8).

Menurut Romi, dalam pertemuan tersebut terlihat saling bersalaman dan bertegur sapa dengan wajah yang tidak mengerenyitkan kening. Kejadian ini harus dijadikan momentum agar para pemimpin negara Indonesia bisa terus menjaga keharmonisan sehingga menimbulkan kesejukan dan suasana yang mampu menyokong satu sama lain.

Ketika ditanya perbincangan apa yang dilakukan antara SBY dan Megawati, Romi enggan membeberkannya. Namun, dia melihat keduanya sempat bersua karena Romi berada tak jauh dari mereka. "Saya lihat, ya karena bareng-bareng," ujar Romi.