Kamis , 14 September 2017, 15:43 WIB

Manusia Masih Jadi Faktor Penyebab Terbesar Kecelakaan

Red: Esthi Maharani
Republika/Edi Yusuf
Kampanye keselamatan berkendara pada Pencanangan Tahun Keselamatan Untuk Kemanusiaan 2017-2018
Kampanye keselamatan berkendara pada Pencanangan Tahun Keselamatan Untuk Kemanusiaan 2017-2018

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Faktor manusia masih menjadi penyebab terbesar kecelakaan, yaitu sekitar 80-90 persen di samping faktor teknis. Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Perhubungan Darat Hindro Surahmat menambahkan faktor lainnya yakni faktor teknis dan kondisi jalan. Untuk itu, dia mengatakan sebagai pengemudi selain harus fit dan bebas narkoba, juga harus terampil dalam mengetahui kondisi kendaraan yang akan dipakai.

"Mobil atau truk yang dipakai bisa saja laik ketika di pool, tapi di tengah jalan bisa jadi tidak laik karena ada masalah, untuk itu pengemudi diharapkan bisa menyiasati," katanya, Kamis (14/9).

Dia mengatakan pengemudi juga harus paham mengenai kerusakan dasar, seperti rem blong dan pencegahan terjadj kecelakaan. "Kalau kapasitas penuh dan jalan menurun, kemudian rem blong itu berbahaya sekali. Rem tidak didesain untuk overload, harusnya tidak ada toleransi," katanya.

Dalam kesempatan tersebut, Direktorat Jenderal Perhubungan Darat memberikan penghargaan terhadap lima pemenang Abdi Yasa Teladan.

"Kegiatan ini wujud pemerintah dalam pembinaan mewujudkan perilaku tertib sopan jasa angkutan umum pada masyarakat," katanya.

Lima pemenang tersebut, yaitu Peringkat I Hari Susilo (PT Serasi Transportasi Nusantara/O-renz Taxi), Peringkat II Sumaro Wahyu Widada (Panser Travel Group Maninjau), Peringkat III Donny Endra Darmawan (Silver Bird), Harapan I Sepju Hanes (Ikatan Sopir Pariwisata Belitung), Harapan II Cecep Suherman (Aero Cab Kokapura).

"Abdi Yasa adalah orang-orang pilihan yang sudah sangat profesional dan teladan," katanya.

Hindro mengimbau kepada Abdi Yasa Teladan untuk bisa berkontribusi dalam penurunan tingkat kecelakaan. "Tidak hanya di ruangan ini, kami mengingatkan juga kepada pengemudi angkutan agar lebih beretika berlalu lintas ke depannya," katanya.

Sumber : Antara