Senin , 09 October 2017, 16:00 WIB

Persahabatan Kekaisaran Jepang dan Ustmaniyah

Rep: Marniati/ Red: Agung Sasongko
Aksitarih.com
Era Dinasti Ottoman.
Era Dinasti Ottoman.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kedatangan Islam di Jepang cukup baru jika dibandingkan dengan negara-negara lain di seluruh dunia. Islam masuk ke Jepang menjelang akhir abad ke-19. Padahal, cahaya Islam memendar dari Semenanjung Arab dan menyebar ke arah timur, yakni ke Irak, Iran, Afghanistan, dan sub-Benua India, kemudian ke Malaysia dan mencapai Cina dan Filipina, tapi tak menyentuh Jepang. Ini masih menjadi tanda tanya besar hingga saat ini.

Namun, ungkap Salih Mahdi al-Samarrai dalam tulisannya yang berjudul Islam in Japan History, Spread, and Institutions in the Country, perkembangan Islam di Jepang dimulai pada era sebelum 1900 atau abad ke-19.

Pada era sebelum 1900 atau awal Renaissance Jepang yang juga dikenal sebagai era Meiji, hanya dua negara di Asia yang menikmati kemerdekaan, yaitu Kekaisaran Ottoman dan Jepang. Karena kedua negara berada di bawah tekanan negara-negara Barat, Ottoman dan Jepang memutuskan untuk membangun hubungan persahabatan dan mulai melakukan kunjungan antarnegara.

Dalam kunjungan antarnegara ini, Kekaisaran Ottoman melakukan misi yang dilakukan oleh Abdul Hamid II (memerintah 1876-1909) ke Jepang dengan kapal al-Togrul. Ekspedisi ini membawa lebih dari 600 petugas dan tentara yang dipimpin oleh Laksamana Utsman Pasha pada 1890.

Dalam perjalanan pulang setelah misi berhasil dicapai dan bertemu Kaisar Jepang, kapal pasukan Turki diterpa badai saat masih berada di perairan Jepang. Kecelakaan ini menyebabkan kematian lebih dari 550 orang, termasuk adik Sultan. Akibat kecelakaan ini, didirikanlah sebuah museum peringatan tak jauh dari lokasi kecelakaan.