Rabu, 8 Ramadhan 1439 / 23 Mei 2018

Rabu, 8 Ramadhan 1439 / 23 Mei 2018

Sukmawati dan Puisi Keresahan yang Meresahkan

Jumat 06 April 2018 23:00 WIB

Red: Winda Destiana Putri

Sukmawati Sukarnoputri

Sukmawati Sukarnoputri

Foto: dok. Republika
Berurai air mata menjelaskan ia tak bermaksud melukai hati umat Islam.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Sukmawati akhirnya meminta maaf mengenai puisi 'Ibu Indonesia' yang melukai perasaan umat Islam. Berurai air mata menjelaskan ia tak bermaksud melukai hati umat Islam.

Saat press release Sukmawati menjelaskan bahwa puisinya ditulis atas dasar keresahan pribadinya melihat situasi saat ini. Keresahan yang kemudian justru meresahkan kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia.

Pakar krisis komunikasi Universitas Darma Persada, Firsan Nova menjelaskan bahwa penting untuk memiliki sensitifitas sebelum melempar isu ke publik. Setiap tokoh harus memiliki sense of crisis termasuk kemampuan mengantisipasi reaksi publik.

"Air mata dan penyesalan Sukmawati adalah wujud keterkejutan dan ketakmampuan Sukma mengantisipasi reaksi publik. Secara sederhana Sukma miskin sensitifitas yang kemudian menyeretnya pada air mata dan laporan polisi," kata dia dalam keterangan resmi.

Dalam puisinya Sukma membuat sebuah komparasi. Menurut Firsan, Membandingkan sesuatu yang sublim, yaitu ajaran agama dengan budaya buatan manusia adalah sangat ceroboh. Lebih lanjut Firsan menjelaskan “Perbandingan hanya bisa dibuat jika ia apple to apple. Setara. Tidak layak dan tidak relevan membandingkan Liga sepak bola Indonesia dengan Liga Champion Eropa.

Apalagi membandingkan Adzan dengan kidung. Hijab dengan konde. Ceroboh dan menunjukkan ketakcukupan wawasan terhadap materi pembicaraan”

Sukmawati sudah terlanjur dilaporkan ke polisi. ‘Bola panas' kini berada di tangan kepolisian. Polisi sedang mendalami pelaporan ini. Meski begitu, ada kemungkinan kasus ini diselesaikan di luar persidangan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES