Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Kasus Sesmenpora, Hanya Menpora yang Bisa Jelaskan Soal Penggunaan Mata Uang Asing

Kamis 19 May 2011 21:25 WIB

Rep: Muhammad Hafil/ Red: Krisman Purwoko

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Kuasa hukum Wafid Muharam, Erman Umar, menyatakan hanya Menpora,  Andi Malarangeng dan Bendahara Kemenpora Sunarto yang bisa menjelaskan soal uang mata asing yang disita KPK dari ruang Wafid. Sehingga, KPK harus memanggil dan memeriksa kedua orang tersebut. “Sayangnya KPK hingga saat ini belum pernah memanggil kedua orang tersebut,” kata Erman di kantor KPK, Kamis  (19/5).

Menurutnya, kedua orang tersebut harus menjelaskan penggunaan mata uang asing itu. Karena, hal tersebut digunakan untuk kepentingan Kemenpora sendiri untuk persiapan SEA Games di Jakarta dan Palembang, September mendatang.

Menurutnya, kedua orang petinggi Kemenpora itu harus menjelaskan bahwa  mata uang asing yang digunakan sebagai dana talangan tersebut adalah hal yang fundamental dalam keberlangsungan kegiatan Kemenpora. Karena, dana talangan itu digunakan untuk keperluan kegiatan protokol kementerian, bantuan kegiatan strategis bidang kepemudaan dan keolahragaan sebelum dana APBN dari kementerian keuangan dapat dicairkan.

“Pencairan dana talangan bukanlah hal baru dan Menpora tidak perlu malu mengakui bahwa hal tersebut adalah benar,” katanya.

Menurutnya, uang yang disita KPK pada saat penangkapan Wafid adalah bagian dari dana talangan yang dimaksud. Uang tersebut asalanya berjumlah Rp 2 miliar pinjaman dari Sunarto selaku bendahara Kemenpora yang diberikan dalam bentuk dolar. “Pemberian dalam bentuk dolar disebabkan karena banyaknya kebutuhan dolar dalam kegiatan tersebut,” katanya.

Seperti diketahui, KPK   mengungkap penangkapan Sekretaris Kemenpora Wafid Muharam terkait pembangunan sarana SEA Games Palembang. KPK juga menangkap Direktur PT DGI Mumammad El Idris dan Direktur PT Anak Negeri Mindo Rosalina Manulang. Saat ditangkap, cek tunai Rp 3,2 miliar turut disita bersama uang asing. Pihak Wafid menyebut uang itu merupakan kumpulan tunjangan uang perjalanan ke luar negeri yang dipilah-pilah dalam berbagai amplop.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA