Wednesday, 19 Muharram 1441 / 18 September 2019

Wednesday, 19 Muharram 1441 / 18 September 2019

Kebakaran Masih Terjadi di Lereng Gunung Papandayan

Ahad 26 Aug 2012 15:35 WIB

Rep: Ghalih Huriarto/ Red: Dewi Mardiani

Kebakaran hutan (ilustrasi).

Kebakaran hutan (ilustrasi).

Foto: Antara/Rahmad

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT – Kondisi cuaca yang kering dan angin yang berhembus kencang menyebabkan kebakaran hutan di lereng Gunung Papandayan masih terjadi. Berdasarkan informasi dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Wilayah V Garut, hingga Ahad (26/8) pagi, luas lahan yang terbakar sekitar 30 hektar. Petugas pun dikerahkan untuk memadamkan api.

Kepala Seksi BKSDA Wilayah V Garut, Teguh Setiawan mengatakan, keberadaan tanaman di Taman Wisata Alam Gunung Papandayan kering, karena belum mendapat hujan sejak bulan April yang lalu. “Kondisinya kering, karena dari April sampai saat ini curah hujan sangat sedikit, sehingga api mudah sekali merambat. Ditambah lagi dengan angin berhembus kencang, menyebabkan api sulit dipadamkan,” ujarnya saat dihubungi, Ahad (26/8).

Pada Ahad pagi, kembali terlihat kepulan asap dari hutan lereng Gunung Papandayan di sekitar blok Cibeureum Gede. Sebanyak 30 petugas gabungan dari BKSDA, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), sukarelawan Pencinta Alam, TNI, Polisi Hutan, serta Masyarakat Peduli Api (MPA) Gunung Papandayan terus memantau dan memadamkan api yang merambat ke blok tersebut.

“Petugas masih terus melakukan pemadaman. Informasi terakhir sampai pagi ini sekitar 30 hektar yang sudah terbakar, tetapi kami masih menunggu laporan lagi setelah pemadaman. Biasanya diukur lagi,” ungkapnya.

Petugas melakukan pemadaman dengan cara manual, yaitu menggunakan sekat bakar untuk mecegah meluasnya kebakaran. Petugas sempat kesulitan memadamkan api, karena medan yang terjal. “Mudah-mudahan sekat bakar bisa mengurangi rambatan api, dan semoga angin berpihak kepada kita, sehingga tidak meluas,” paparnya.

Teguh menerangkan, Hutan Taman Wisata Gunung Papandayan yang terbakar berada di ketinggian sekitar 1.500 – 2.000 meter diatas permukaan laut. Di ketinggian tersebut terdapat beberapa vegetasi seperti Cantigi, Haruman, dan Puspa. Hingga saat ini pihaknya belum bisa memastikan sumber api penyebab kebakaran di hutan lereng Gunung Papandayan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA