Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

Anomali Cuaca Bikin Musim Tanam Udang Molor

Rabu 09 Jan 2013 09:27 WIB

Rep: Lilis Sri Handayani/ Red: Ajeng Ritzki Pitakasari

SEORANG warga membersihkan udang windu usai panen di sekitar tambak udang desa Karangsong, Indramayu, Jawa Barat.

SEORANG warga membersihkan udang windu usai panen di sekitar tambak udang desa Karangsong, Indramayu, Jawa Barat.

Foto: ANTARA/Dhedez Anggara

REPUBLIKA.CO.ID, INDRAMAYU -- Kemarau panjang akibat anomali cuaca telah menyebabkan musim  budidaya tambak udang menjadi terlambat. Harga udang di pasaran pun mengalami kenaikan sejak akhir Desember 2012 lalu.

Petambak udang di Kecamatan Krangkeng Kabupaten Indramayu, Fatah Ali Udin mengatakan awal musim budidaya udang biasanya dimulai tiap November atau pada saat awal musim penghujan dimulai. Namun akibat musim kemarau panjang 2012, para petambak baru memulai produksi pada pertengahan Desember 2012.

''Jadi pada Januari 2013 harga udang naik karena stok udang di daerah produksi sangat jarang,'' ujar Fatah, Rabu (9/1).

Padahal, bila produksi dimulai sejak November, maka awal Januari sudah mulai panen. Pasalnya, masa produksi udang di tambak tradisional biasanya butuh waktu dua sampai tiga bulan.

Fatah menjelaskan, dalam kondisi awal produksi seperti sekarang, harga udang jenis vanamae biasanya berada pada kisaran Rp 35.000 per kg untuk isi 100 ekor udang di tingkat petambak. Sedangkan untuk jenis udang windu, harganya Rp 60.000 - Rp 65.000 per kg dengan isi 30 ekor udang.

Sedangkan saat panen, harga udang jenis vanamae biasanya hanya mencapai Rp 25.000 per kg dan udang windu hanya Rp 50.000 per kg. Hal itu disebabkan hasil produksi di tingkat petambak melimpah.

''Untuk musim panen pertama pada 2013 ini, diperkirakan akan jatuh pada Februari-Maret,'' tutur Fatah

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA