Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

DKP Depok Belum Berhasil Tuntaskan Sampah, Ini Kendalanya

Kamis 21 Mar 2013 15:13 WIB

Rep: Alicia Saqina/ Red: Dewi Mardiani

Tempat Pembuangan Sampah

Tempat Pembuangan Sampah

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP) Kota Depok mengeklaim, tumpukan sampah yang terdapat di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Cipayung, Depok, Jawa Barat, tidak melebihi batas aman tinggi gunungan. Tetapi, di lain sisi DKP mengakui ada keterbatasan dalam menangani persoalan sampah di Kota Depok.

Kepala DKP Kota Depok, Sity Kunarisasi, mengatakan persoalan sampah sangat erat kaitannya dengan jumlah penduduk. Jumlah penduduk di Kota Depok, tiap tahun terus bertambah. ''Saat ini mungkin jumlahnya sudah 1,9 juta. Sementara, SDM (Sumber Daya Manusia) DKP tidak naik-naik,'' ujar Sity beberapa waktu lalu, di Depok.

Ia menerangkan, saat ini saja setiap satu jiwa di Kota Depok menghasilkan 2,65 liter sampah per harinya. Dari keseluruhan sampah yang dihasilkan penduduk Depok, sebanyak 38 persen sampahnya sudah diangkut DKP. ''Sedangkan sisanya (62 persen), kami bekerjasama dengan mitra ke tiga,'' ucap Sity. Jika masih terdapat sampah lagi yang tersisa, lanjutnya, maka akan ada sejumlah satuan tugas yang turun untuk mengangkut sampah. Hal ini pun, sifatnya hanya insidentil.

Terkait terbatasnya jumlah SDM yang dimiliki DKP ini pun, membuat pengawasan dan pemantauan kedisiplinan atas banyak berdirinya TPS-TPS swadaya di Depok juga tak terkendali. Banyak TPS tidak melapor pada DKP. ''Perlu tambah SDM atau peningkatan sistem pengangkutan sampahnya,'' ujarnya.

Sity menjelaskan, terkait sistem pengangkutan sampah saja, kapasitas kerja mesin yang dimiliki DKP per harinya ialah 30 meter kubik. Tentu kapasitas mesin belum sebanding dengan jumlah produksi sampah sehari di Depok. Oleh karena itu, pihaknya akan memperbaiki sistem pengelolaan sampah, baik di hilir dan hulunya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA