Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Berkomentar Miring Soal Media Online, Jero Wacik Didesak Minta Maaf

Sabtu 13 Jul 2013 12:20 WIB

Rep: dyah ratna meta novi/ Red: Ajeng Ritzki Pitakasari

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jero Wacik

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jero Wacik

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Poros Wartawan Jakarta (PWJ) meminta Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral  (ESDM) Jero Wacik untuk meminta maaf atas pernyataannya yang menyebutkan media online seperti surat kaleng dan tidak jelas. Pernyataan tersebut dinilai berbahaya dan mengancam kebebasan pers, Sabtu, (13/7).

Ketua Bidang Advokasi PWJ  Bambang Ali Priambodo mengatakan, Menteri ESDM, Jero Wacik harus meminta maaf terbuka kepada publik terkait pernyataannya mengenai Media Online. Ia juga harus melakukan klarifikasi resmi terkait pernyataan tersebut.

Jika hal itu tidak dilakukan, ujar Bambang, maka PWJ secara resmi akan melaporkan hal ini ke Dewan Pers.  "Dewan Pers diminta untuk memanggil Menteri Jero Wacik untuk dimintai klarifikasinya terkait pernyataannya tersebut," ujarnya.

Kalau Menteri Jero Wacik tidak mau minta maaf, kata Bambang, maka PWJ  menyerukan pemboikotan terhadap pemberitaan di kementrian dan jajaran pemerintahan lainnya. Ini merupakan  bentuk solidaritas dan dukungan terbuka terhadap jurnalis dan media yang masuk dalam klasifikasi Media Online.

Sebagai seorang pejabat publik, lanjut Bambang, seharusnya Menteri Jero Wacik tidak memberikan contoh yang tidak baik pada masyarakat. Pernyataannya cenderung menonjolkan arogansi kekuasaan dan keinginan memasung kebebasan pers dalam hal ini jurnalis dan media yang terkait dengan media online

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA