Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Diduga Cemari Lingkungan, Pabrik Kecap Tabanan Ditinjau Ulang

Kamis 09 Jan 2014 10:41 WIB

Red: Julkifli Marbun

Industri kecap yang memanfaatkan bakteri asam laktat

Industri kecap yang memanfaatkan bakteri asam laktat

REPUBLIKA.CO.ID, TABANAN -- Kantor Lingkungan Hidup Kabupaten Tabanan akan meninjau ulang izin pengolahan limbah pabrik kecap di Jalan Yeh Gangga menyusul temuan Komisi III DPRD Provinsi Bali adanya pembuangan limbah yang mengakibatkan pencemaran lingkungan, Selasa (7/1).

"Kami segera turun tangan meninjau ulang izin itu," kata Kepala KLH Kabupaten Tabanan, Anak Agung Raka Iswara, Rabu.

Ia mengingatkan agar pemilik perusahaan tersebut mematuhi peraturan perundang-undangan dengan menerapkan peralatan yang modern agar air bekas pencucian botol kecap tidak mencemari lingkungan sekitar.

"Perusahaan kecap tersebut pada awalnya hanya menggunakan 'septic tank' untuk menampung limbah pencucuian botol kecap. Namun setelah produksinya makin banyak, 'septic tank' tidak lagi mampu menampung air bekas cucian botol," ujarnya.

Oleh sebab itu KLH menginstruksikan pabrik kecap itu membangun instalasi pengolahan air limbah sebagai bagian dari upaya kelola lingkungan (UKL) dan upaya pengolahan limbah (UPL).

Berdasarkan inspeksi mendadak Komisi III DPRD Bali, air limbah pabrik kecap mencemari saluran irigisi milik Subak Tanah Pegat, Desa Gubug, Kabupaten Tabanan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA