Wednesday, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 December 2019

Wednesday, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 December 2019

Dalam Sepekan, Tiga Bocah Tewas karena DBD

Jumat 24 Jan 2014 13:58 WIB

Rep: Edi Setyoko/ Red: A.Syalaby Ichsan

Nyamuk Aides Aigepty

Nyamuk Aides Aigepty

Foto: ketiksaja.com

REPUBLIKA.CO.ID, SRAGEN -- Deam Berdarah Dengue (DBD) mulai mengganas dalam musim hujan ini. Dalam sepekan terakhir, dampak gigitan nyamuk aedes agypti telah merenggut tiga nyawa bocah di Kabupaten Sragen.

 Serangan wabah DBD belakangan merenggut nyawa Kresna Rensi Prasetyo (7), bocah asal Kampung Pecing RT 2, RW XIV, Sragen Tengah, Kabupaten Sragen. Kresna meninggal tiga hari lalu, setelah mengalami demam tinggi dan kejang-kejang. Diagnosa dokter rumah sakit menyatakan, bocah malang itu meninggal karena terserang DBD.

Menurut penuturan orang tua, ketika awal sakit panas Kresna dibawa ke Puskesmas. Hasil pengobatan kondisi panasnya tak kunjung turun. Karena kondisinya semakin memburuk dan ditambah kejang-kejang, korban selanjutnya dilarikan ke RSIA Sarila Husada Sragen.

Dari sana, lalu dirujuk ke RSUD dr Moewardi Solo. Baru beberapa saat dirawat, bocah itu akhirnya meninggal dunia.

Kepala Bidang (Kabid) Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL), Dinas Kesehatan Kabupaten (DKK) Sragen, Retno Dwi Kawurjan, mengatakan berdasarkan laporan riwayat sakit, Kresna diketahui mengeluh sakit demam, nyeri, dan kejang-kejang. ''Ini jelas indikasi sakit DBD,'' katanya, Jum'at (24/1). 

Mengetahui kondisi demikian, DKK memerintahkan petugas untuk melakukan fogging rumah Kresna dan seluruh rumah warga Kampung Pecing sekitarnya. Tindak pengasapan dilakukan, kata Retno, utuk melokalisir agar serangan DBD tak meluas. Soalnya, sepeninggal Kresna, terdapat warga yang terkena demam lagi.

Kasus DBD juga dilaporkan menyerang beberapa warga Sambiduwur RT 24, Kecamatan Tanon, Kabupaten Sragen. Korban bernama Sri Lestari (8) juga dikabarkan meninggal dunia akibat terkena serangan demam.

 Nasib sama, dialami Muhammad Shoyib (9), warga Dukuh Tewmpel, Desa Nogosari, Kecamatan Sumberlawang, Kabupaten Sragen, juga dilaporkan meninggal setelah mengalami demam tinggi. Kendati belum ada diagnosis dokter rumah sakit, pihak keluarga meyakini kalau Syoyib terkena DBD.

 Kepala Puskesmas Sumberlawang, Siti Muntofiah, sudah mengambil langkah kegiatan fogging terhadap lebih dari 50 kepala keluarga (KK) di RT 3 dan 4, Dukuh Sendang Palang, Ngargotirto. Fogging dilakukan menyusul kematian Qodri Mutmainah alias Ina (9).

Menurut Siti, keyakinan warga meninggal akibat DBD diperkuat hasil Penelitian Epidemologis (PE) yang terdapat positif jentik didaerah tersebut. Namun, untuk wilayah Dukuh Tempel, Ngargosari belum dilakukan fogging, karena menurut rencana baru akan dilakukan PE belakangan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA