Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Penutupan Bandara Juanda Sampai Pukul 12.00 WIB

Jumat 14 Feb 2014 10:56 WIB

Red: Muhammad Fakhruddin

Gunung Kelud

Gunung Kelud

Foto: AP

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- PT Angkasa Pura I (Persero) memprediksi penutupan Bandara Internasional Juanda Surabaya di Sidoarjo karena pengaruh erupsi Gunung Kelud, Kediri yang dimulai sejak pukul 04.30 WIB hanya berlangsung sampai pukul 12.00 WIB Jumat.

"Meski demikian, penutupan di Juanda saat ini bersifat sementara," kata "General Manager" Angkasa Pura I, Trikora Harjo, di sela peresmian Terminal 2 (T2) Bandara Internasional Juanda Surabaya, Jumat (14/2).

Ia optimistis, sebagai pengelola bandara yang kian mengembangkan infrastrukturnya sesuai kebutuhan pasar penerbangan di Tanah Air maka perseroan itu siap membuka kembali Bandara Juanda pada siang hari. "Pembukaan kembali layanan penerbangan itu tidak hanya di Bandara Internasional Juanda," ujarnya.

Akan tetapi, jelas dia, juga segera berlaku di bandara lain yang saat ini masih ditutup yakni Bandara Adi Sucipto di Yogyakarta dan Bandara Adi Soemarmo, Solo. "Walau begitu, pembukaan kembali ketiga bandara itu tergantung kondisi di lapangan berikutnya," katanya.

Kini, tambah dia, Otoritas Juanda masih memantau arah hembusan angin dari Timur menuju Barat. Pihaknya berharap ada perubahan arah angin sehingga terjadi hujan yang mampu menetralkan debu vulkanik Gunung Kelud.
"Di landasan pacu Juanda sendiri, ketebalan debu sudah mencapai dua sentimeter. Oleh karena itu, Juanda ditutup sementara," katanya.

Ia khawatir, debu yang beterbangan bisa masuk ke sejumlah armada sehingga mengakibatkan kerusakan di mesin pesawat. Sejak ditutup sampai pukul 08.00 WIB, sebanyak 41 penerbangan dari dan ke Bandara Juanda yang dibatalkan baik rute domestik maupun internasional. "Apabila penutupan berlanjut sampai malam, kami perkirakan penerbangan yang akan dibatalkan naik menjadi 386 penerbangan," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA