Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Akibat Kelud, Harga Sayuran dan Cabe Rawit Hijau Turun

Kamis 20 Feb 2014 07:43 WIB

Rep: neni ridarineni/ Red: Muhammad Hafil

Gunung Kelud yang masih berstatus awas pasca erupsi.

Gunung Kelud yang masih berstatus awas pasca erupsi.

Foto: Republika/Adhi Wicaksono

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Akibat abu vulkanik harga sayuran ,khususnya kol, tomat dan cabe rawit hijau cenderung turun karena terkena abu vulkanik sehingga warnanya  menjadi putih-putih.

Hal itu dikemukakan Kepala Seksi Pengadaan dan Penyaluran Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi dan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (Disperindagkop dan UMKM)  Eny Rosilawati pada Republika, Kamis (20/2).

Dari pantauannya di tiga pasar Yogyakarta (Beringharjo, Demangan dan Kranggan) kemarin, harga kol  yang semula Rp 5.600 per kilogram menjadi Rp 5.333, harga tomat semula Rp 8.300 per kilogram menjadi Rp 7.800 per kilogram, harga cabe rawit hijau sebelumnya Rp 28.333 per kilogram menjadi Rp 24.000 per kilogram.

Kalaupun ada harga yang naik, kenaikannya hanya sedikit seperti cabe rawit merah dari Rp 39.333  per kilogram menjadi Rp 39.833 per kilogram, cabe besar dari Rp 25.000  per kilogram menjadi Rp 24.334 per kilogram.

Namun, kata Rosi (panggilan akrab Eny Rosilawati), barang yang dijual oleh para pedagang merupakan stok lama sebelum adanya hujan abu yang menimpa DIY. Para pedagang mengeluh pembeli masih sepi terutama para penjual warung makan yang berada di pinggir jalan.

Karena di jalanan masih banyak abu vulkanik, maka warung makan yang berada di pinggir jalan pun tidak berani buka. Hal ini mengakibatkan penjual sayuran di pasar sepi dari pembeli yang dalam jumlah banyak, sehingga stok  barang masih stok lama.

''Kami belum tahu bagaimana setelah stok mereka habis, apakah sayur-sayuran akan naik atau stabil. Karena tanaman sayuran juga banyak yang terkena abu vulkanik. Padahal kalau daun-daunan terkena abu vulkanik biasanya tak tahan,''kata dia. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA