Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Erupsi Kelud, Kerugian Pariwisata Sleman Capai Rp 2 M Tiap Hari

Kamis 20 Feb 2014 18:19 WIB

Rep: Nur Aini/ Red: Bilal Ramadhan

 Suasana Jalan Profesor Yohanes Sagan di Sleman, Yogyakarta, Jumat (14/2), yang dipenuhi debu vulkanis letusan Gunung Kelud.  (Republika/Nur Aini)

Suasana Jalan Profesor Yohanes Sagan di Sleman, Yogyakarta, Jumat (14/2), yang dipenuhi debu vulkanis letusan Gunung Kelud. (Republika/Nur Aini)

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Hujan abu vulkanik Gunung kelud yang mengguyur wilayah Sleman menyebabkan pendapatan pariwisata sleman melayang hingga Rp2 miliar per hari. Angka tersebut 50 persen dari kerugian pariwisata Provinsi Yogyakarta.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Sleman Ayu Laksmidewi, industri pariwisata mulai hidup dengan dibukanya bandara pada Rabu (19/2). Namun, tingkat hunian hotel di Sleman masih menurun.

"Demikian juga restoran yang ada di wilayah Sleman tingkat kunjungan juga mengalami penurunan yang sangat signifikan, terutama pada restoran yang terbuka karena terganggu dengan debu, " ungkapnya, Kamis (20/2).

Seluruh obyek wisata diprediksi baru dapat dibuka kembali secara normal pada Jumat (21/2) besok. Saat ini pemda dan masyarakat terus menerus  membersihkan abu vulkanik tersebut agar segera aktivitas berjalan dengan normal kembali.

Dengan adanya abu vulkanik, target kunjugan wisata ke Sleman diharapkan tetap tercapai. Pada 2014, wisata Sleman ditarget dikunjungi 3,6 juta pengunjung. Selama, 2013 kontribusi sektor pariwisata dalam pendapatan asli daerah sebesar 14,5 persen sebesar Rp 473 miliar.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA