Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Surono Ingatkan Perbaikan Terowongan Pascaerupsi Kelud

Kamis 20 Mar 2014 14:49 WIB

Red: Nidia Zuraya

Perbaikan saluran air bersih di Kelud

Perbaikan saluran air bersih di Kelud

Foto: istimewa

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM Surono mengingatkan agar Kementerian Pekerjaan Umum segera memperbaiki terowongan di sekitar kawah Gunung Kelud (1731 mdpl), Kabupaten Kediri, Jawa Timur, pascaerupsi 13 Februari 2014, untuk mengontrol air di kawah.

"Kami minta terowongan agar tidak buntu. Air kawah jangan sampai lebih dari 5 juta meter kubik, berbahaya jika erupsi," katanya di Surabaya, Kamis (20/3).

Ia mengatakan, permintaan untuk memperbaiki terowongan sebagai jalur air kawah di kawasan puncak Gunung Kelud sudah pernah ia sampaikan. Namun, ia mengatakan saat ini perbaikan memang belum bisa dilakukan. Status gunung yang erupsi pada 13 Februari 2014 itu masih waspada, dan masih belum stabil.

"Kami tunggu stabilitas yang benar stabil dan ke aktif normal. Jangan sampai sebelum normal didekati, karena banyak gas yang masih berbahaya," ucapnya.

Ia mengungkapkan, potensi bahaya akan sangat besar jika air di kawah Gunung Kelud dibiarkan lebih dari 5 juta meter kubik. Sebab, akan memicu potensi terjadinya lahar letusan yang bisa menyapu seluruh daerah di bawahnya. "Semakin tinggi volume, ancaman bencana semakin besar," tegasnya.

Pihaknya juga menyebut, gunung yang berada di perbatasan tiga kabupaten di Jatim, yaitu Kediri, Blitar dan Malang itu masih berbahaya dengan mengeluarkan gas-gas beracun. Gas secara kasat mata, kata dia, memang tidak bisa dilihat tapi jika terhirup berbahaya bagi kehidupan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA