Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Tak Cuma Wisata, Tour de Flores Kebangkitan Balap Sepeda dari Timur

Jumat 20 May 2016 12:05 WIB

Red: Hazliansyah

Dua pembalap sepeda dari tim Black Inc Cycling Team, Laos melakukan latihan jelang etape pertama Tour de Flores di Larantuka, Flores Timur, NTT, Rabu (18/5).  (Antara/Wahyu Putro A)

Dua pembalap sepeda dari tim Black Inc Cycling Team, Laos melakukan latihan jelang etape pertama Tour de Flores di Larantuka, Flores Timur, NTT, Rabu (18/5). (Antara/Wahyu Putro A)

Foto: Antara/Wahyu Putro A

REPUBLIKA.CO.ID, MAUMERE -- Pelaksanaan balap sepeda internasional Tour de Flores 2016 telah memasuki etape kedua dari Maumere menuju Ende. Kejuaraan yang sudah masuk kalender federasi balap sepeda dunia atau UCI ini diharapkan menjadi kebangkitan balap sepeda dari timur.

Harapan kebangkitan balap sepeda dari wilayah timur Indonesia itu disampaikan oleh Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Sport Sepeda Indonesia (PB ISSI) Raja Sapta Oktohari sebelum pelepasan di etape dua di Maumere, Nusa Tenggara Timur, Jumat.

"Sebelumnya kejuaraan disini belum pernah ada. Ini adalah momen. Apalagi sudah menjadi kejuaraan internasional. Makanya kami akan terus mendorong kegiatan ini sebagai momen kebangkitan balap sepeda dari Timur," kata pria yang akrab dipanggil Okto itu.

Apa yang disampaikan oleh nomor satu di PB ISSI ini bukan tanpa alasan. Sebuah kejuaraan merupakan salah satu syarat yang dipenuhi jika ingin meningkatkan sebuah prestasi. Selain kejuaraan, yang harus segera dipenuhi adalah atlet, pelatih, commissaire, lokasi kejuaraan atau venue baru organisasi.

Tour de Flores yang baru pertama digelar ini adalah salah satu bentuk konkret yang harus segera didukung dengan syarat yang telah ditetapkan. Dengan adanya kejuaraan kategori 2.2 ini diharapkan menjadi rangsangan bagi masyarakat timur menyukai salah satu olahraga prestasi ini.

"Setelah atlet, pelatih, commissaire, venue dan kejuaraan. Selanjutnya baru membentuk organisasi. Selama ini disini (NTT) belum ada. Makanya akan kami dorong pembentukan pengurus provinsi (pengprov) ISSI NTT karena kegiatan sudah ada," kata pria yang getol melakukan perbaikan organisasi balap sepeda Indonesia itu.

Kedepan, kata dia, pengprov ISSI NTT bersama dengan PB ISSI serta pemangku kepentingan lain diharapkan menjadi bagian penting pada balapan yang tahun ini yang dimulai dari Larantuka, Flores Timur dan akan finish di Labuanbajo, Manggarai Barat.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA