Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Bom di Solo, Jokowi Minta Masyarakat Tetap Tenang

Selasa 05 Jul 2016 10:31 WIB

Rep: Halimatus Sa'diyah/ Red: Andi Nur Aminah

Jokowi

Jokowi

Foto: setkab.go.id

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Presiden Joko Widodo angkat bicara soal bom bunuh diri yang terjadi Mapolresta Solo, Jawa Tengah, Selasa (5/7). Presiden mengimbau masyarakat tetap tenang dan waspada.

Ia tak ingin peristiwa tersebut mengganggu kekhusyukan masyarakat Indonesia yang tengah menjalankan ibadah terakhir di bulan Ramadhan. "Kami minta masyarakat tetap tenang dan waspada karena besok Hari Raya Idul Fitri. Ini ibadah hari terakhir, tidak perlu takut," ucap Presiden di Hotel Grand Inna Muara, Padang, Selasa (5/7).

Setelah mendapat laporan adanya bom bunuh diri, Jokowi langsung menginstruksikan Kapolri untuk mengusut kasus bom bunuh diri yang hanya menewaskan pelaku tersebut. Presiden minta Kapolri mengungkap identitas pelaku dan mengejar jaringannya.

Sebelumnya dilaporkan, bom bunuh diri terjadi di Mapolresta Kota Solo sekitar pukul 08.35 WIB. Pelaku adalah seorang pria yang membawa sepeda motor. Ia tewas seketika di halaman kantor Mapolresta Solo. Hingga saat ini tak ada laporan korban lain selain pelaku pengeboman.


(Baca Juga: Pelaku Bom Solo Sempat Diadang Polisi)

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA