Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

PLN Pastikan Pasokan Listrik di NTB Aman Jelang Lebaran

Rabu 21 Jun 2017 15:07 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsyi/ Red: Hazliansyah .

Dua orang karyawan berada di menara Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Sumbawa Barat di Desa Kertasari, Kecamatan Taliwang, Kabupaten Sumbawa Barat, NTB, Kamis (1/6). Untuk mendukung keandalan kelistrikan sektor Tambora (pulau Sumbawa) PLN melanjutkan pembangunan PLTU Sumbawa Barat kapasitas 2x27 MW yang ditargetkan beroperasi akhir tahun 2017 dan PLTU Bima 2x10 MW beroperasi tahun 2018 dengan jaringan transmisi sepanjang 583 kilometer sirkuit (kms) di wilayah pulau Sumbawa.

Dua orang karyawan berada di menara Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Sumbawa Barat di Desa Kertasari, Kecamatan Taliwang, Kabupaten Sumbawa Barat, NTB, Kamis (1/6). Untuk mendukung keandalan kelistrikan sektor Tambora (pulau Sumbawa) PLN melanjutkan pembangunan PLTU Sumbawa Barat kapasitas 2x27 MW yang ditargetkan beroperasi akhir tahun 2017 dan PLTU Bima 2x10 MW beroperasi tahun 2018 dengan jaringan transmisi sepanjang 583 kilometer sirkuit (kms) di wilayah pulau Sumbawa.

Foto: Ahmad Subaidi/Antara

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Pasokan daya listrik menjelang dan selama Lebaran 2017 di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) dipastikan aman.

"Saya rasa dari sisi pasokan daya aman, cadangan daya di Lombok, Sumbawa, dan Bima juga cukup," ujar General Manager PLN Wilayah NTB Mukhtar saat jumpa pers terkait kesiapan PLN menghadapi lebaran 2017 di Mataram, Rabu (21/6).

Mukhtar menjelaskan, saat ini Provinsi NTB terdiri atas tiga sistem kelistrikan, yaitu sistem Lombok, sistem Sumbawa dan sistem Bima. Untuk sistem Lombok memiliki daya mampu pembangkit mencapai 260 Megawatt (MW) dengan beban puncak mencapai 220 MW, cadangan daya mencapai 40 MW.

Untuk sistem Sumbawa memiliki daya mampu mencapai 50 MW dengan beban puncak sebesar 40 MW, cadangan daya mencapai 10 MW. Sementara untuk sistem Bima memiliki daya mampu mencapai 47 MW dengan beban puncak mencapai 42 MW.

Sementara dari sisi jaringan, lanjut Mukhtar, PLN telah melakukan pemeliharaan jaringan secara rutin sebelum libur lebaran.

Mukhtar berharap tidak ada kendala jaringan yang terjadi selama libur lebaran. Meskipun demikian pemadaman yang bersifat lokal masih bisa saja terjadi.

"Pemadaman ini biasanya disebabkan oleh adanya gangguan pada jaringan akibat cuaca atau hewan liar," ungkap Mukhtar.

Mukhtar menambahkan, selama libur lebaran PLN juga tetap menyiagakan personel baik di sisi pembangkitan, distribusi, hingga pelayanan pelanggan.

"Ini bentuk tanggung jawab PLN. Meskipun lebaran personil tetap siaga, bahkan ada piket khusus. Bahkan petugas administrasi pun siap on call. Semua demi pelayanan kepada masyarakat," kata Mukhtar menambahkan.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA