Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Ada Pegawai Diisukan Penyumbang Teroris, Ini Kata PLN

Jumat 18 May 2018 11:39 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Kapolri memberikan kenaikan pangkat terhadap dua anggota Polri yang menjadi korban sabetan samurai oleh terduga teroris di Mapolda Riau.

Kapolri memberikan kenaikan pangkat terhadap dua anggota Polri yang menjadi korban sabetan samurai oleh terduga teroris di Mapolda Riau.

Foto: Republika/Sapto Andiko Condro
Polisi masih menyelidiki donator aksi teroris.

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU -- PT PLN Wilayah Riau dan Kepulauan Riau menyerahkan sepenuhnya penyelidikan dugaan ada pegawai PLN daerah itu menjadi pendana terorisme seperti yang diungkap tersangka yang diringkus di Sumatera Selatan awal pekan ini.

"Saya tidak berani buat statement (pernyataan) karena kami semua kaget dengan hal itu," kata Manajer SDM dan Umum PT PLN Wilayah Riau dan Kepri, Dwi Suryo Abdullah di Pekanbaru, Jumat (18/5).

Ia mengatakan pihak PLN mengetahui informasi itu dari pemberitaan media tak lama setelah penangkapan terduga teroris di Sumatera Selatan.

Mengenai nama Daulay alias Opung yang disebut sebagai pegawai PLN di Riau menjadi pendana terorisme, Dwi Suryo menyatakan tidak bisa memastikan nama itu benar ada di internal PLN.

Baca juga, Mapolda Riau Diserang, Satu Polisi Dilaporkan Tewas.

"Mengenai nama itu juga tidak tahu kebenarannya. Opung itu nama panggilan, sedangkan Daulay itu nama marga. Apa benar nama Daulay itu, bisa saja orang ngaku-ngaku pegawai PLN," katanya.

Sebelumnya, dua teroris yang ditangkap Polda Sumatera Selatan (Sumsel) mengaku rencana aksi mereka dibiayai pegawai PLN Riau yang menjadi donatur. Polisi masih menyelidiki orang yang dimaksud untuk memastikan keterlibatannya.

Kapolda Sumsel Irjen Pol Zulkarnain Adinegara pada Selasa (15/5) mengungkapkan pegawai yang dimaksud bernama Daulay alias Opung, tinggal di Pekanbaru, Riau. Nama tersebut didapatkan dari hasil pemeriksaan intensif terhadap kedua teroris, HH alias AA dan HS alias AA.

Hanya saja, nama yang disebutkan masih dalam penyelidikan. Pihaknya menyerahkan sepenuhnya kepada Polda Riau untuk proses lebih lanjut."Kami berkoordinasi dengan Polda Riau, Polresta Pekanbaru, dan Densus di sana," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA