Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Ribuan KTP-El Tercecer, Polisi: Dibuang Tiga Bulan Lalu

Kamis 13 Dec 2018 22:18 WIB

Red: Andri Saubani

Ilustrasi KTP elektronik (e-KTP)

Ilustrasi KTP elektronik (e-KTP)

Foto: Antara/Iggoy el Fitra
Kasus ribuan KTP-el tercecer di Pariaman ditangani Polres Pariaman.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIAMAN -- Sebanyak 3.894 keping Kartu Tanda Penduduk Elektronik (KTP-el) yang ditemukan warga tercecer di Desa Kampung Baru, Kecamatan Pariaman Tengah, Kota Pariaman, Sumatra Barat, sudah dibuang sekitar tiga bulan lalu. Demikian hasil penyelidikan Polres Pariaman.

"Setelah kami selidiki, ternyata pembuangan ini dilakukan oleh salah seorang oknum honorer di Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Padang Pariaman," kata Kapolres Kota Pariaman AKBP Andry Kurniawan di Pariaman, Kamis (13/12).

Berdasarkan keterangan kepada polisi, oknum tenaga honorer tersebut tidak mengetahui bahwa di dalam karung itu merupakan KTP-el bekas penggantian. "Pegawai ini sedang membersihkan gudang kemudian menemukan barang bekas yang sudah dikemas dalam karung lalu membuangnya tanpa melakukan pengecekan," kata dia.

Kepolisian masih melakukan penyelidikan atas temuan 3.894 lembar KTP-el tersebut apakah memenuhi unsur pidana atau tidak. "Jika memang ada unsur pidana, maka Kepolisian akan bekerja sesuai ketentuan yang berlaku," katanya.

Hingga saat ini, pihak kepolisian setempat telah memanggil empat saksi untuk dimintai keterangan atas temuan 3.894 KTP-el tersebut. Namun, Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Padang Pariaman belum diperiksa.

"Kepala dinasnya memang belum kami periksa karena yang bersangkutan masih berada di luar daerah, selain itu juga masih ada pemeriksaan lainnya," ujarnya.

Seluruh KTP-el tersebut, kata Andy, masih diamankan di kantor Polres Kota Pariaman hingga kasus tersebut tuntas serta dilakukan pemusnahan sesuai mekanisme yang berlaku. Pihaknya juga memastikan temuan ribuan lembar KTP-el tersebut sama sekali tidak berkaitan dengan unsur politik dan murni faktor kelalaian petugas.

Sekretaris Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Padang Pariaman, Martoni mengakui, ada unsur kelalaian pihaknya dalam kasus tercecernya KTP-el di wilayah Kota Pariaman. "Permasalahan ini merupakan keteledoran petugas kami karena memasukkan KTP-el yang sudah tidak terpakai ke dalam karung," kata dia.

Dia menjelaskan, KTP-el yang akan dimusnahkan tersebut disimpan di gudang dokumen terlebih dahulu, namun karena sudah lama karung wadah penyimpannya lapuk. Permasalahan timbul saat pihaknya akan membersihkan gudang dan memisahkan dokumen yang penting dengan yang tidak.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA