Kamis, 18 Safar 1441 / 17 Oktober 2019

Kamis, 18 Safar 1441 / 17 Oktober 2019

Polisi Dumai: Uang Palsu Digunakan untuk Transaksi Narkoba

Sabtu 12 Jan 2019 09:16 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Uang palsu. (Ilustrasi)

Uang palsu. (Ilustrasi)

Foto: dok. Humas Polresta Bogor
Polisi Dumai menyita uang palsu senilai setengah miliar rupiah.

REPUBLIKA.CO.ID, DUMAI -- Kepolisian Resort Dumai mengungkapkan uang palsu Rp500 juta yang disita dari dua tersangka, RW dan MF diniatkan untuk dipakai dalam transaksi narkoba. RW kedapatan menyimpan Rp479.300.000 uang palsu.

RW kemudian memberikan uang palsu senilai Rp37 juta kepada MF untuk membeli narkoba. MF lalu membelanjakan uang palsu itu di Siak dan Dumai.

"Oleh RW (33), uang palsu digunakan untuk memancing bandar sabu di Malaysia," kata Kapolres Dumai AKBP Restika P Nainggolan kepada pers, Jumat (11/1).

Restika mengungkapkan MF mengaku sudah membelanjakan delapan juta uang palsu di wilayah Kabupaten Siak dan dua juta rupiah di Dumai untuk membeli sabu. Sisa Rp27 juta yang tersimpan di rumah di Jalan Siliwangi sudah disita polisi.

Pengungkapan peredaran uang palsu pecahan Rp100 ribu ini berawal dari adanya informasi bahwa ada warga Dumai berinisial MF memiliki uang palsu dalam jumlah besar. Polisi kemudian melakukan serangkaian penyelidikan.

Polisi menangkap MF di satu rumah di Jalan Siliwangi, Gang Sentosa, Kelurahan Tanjung Palas, Kota Dumai pada 5 Januari 2019. Di rumah tersangka, polisi menemukan uang palsu Rp27 juta.

Upaya pengembangan dilakukan dengan interogasi MF kemudian didapat informasi bahwa uang palsu diperoleh dari RW, seorang warga Desa Jangkang, Kecamatan Bantan Kabupaten Bengkalis.

"Seluruh uang palsu kami sita dan akan terus melakukan pengembangan, termasuk mengungkap produsen uang palsu itu," ungkap Restika.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA