Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Menteri ESDM Pantau Langsung Kondisi Gunung Merapi

Sabtu 19 Jan 2019 08:12 WIB

Red: Israr Itah

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan.

Foto: Republika/Haura Hafizhah
Jonan memantau Gunung Merapi dari salah satu arena padang golf di Yogyakarta.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan meninjau langsung kondisi Gunung Merapi di Yogyakarta. Jonan memantau Gunung Merapi dari salah satu arena padang golf di Yogyakarta, hingga Sabtu (19/1) dini hari.

Ia menyebutkan alasan melihat dari lokasi tersebut karena menurut para ahli lokasi itu merupakan titik terbaik melihat lava pijar yang mengalir dari puncak Merapi. 

Menteri ESDM datang sekitar pukul 21.00 WIB, namun dikarenakan cuaca kurang mendukung, ia menunggu hingga Sabtu dini hari untuk memastikan adanya lava pijar yang mengalir. Sayangnya, keadaan cuaca yang mendung serta gerimis membuat pandangan dini hari masih terbatas, dan pantauan tidak maksimal.

Jonan menegaskan bahwa perlengkapan monitor pantau untuk Gunung Merapi yang dimiliki sudah memadai, sehingga setiap aktivitas seismik akan terpantau dengan baik. Masyarakat diimbau tidak khawatir dengan kondisi Merapi, asalkan tidak mendekati gunung aktif tersebut secara langsung dan masih dalam jarak zona aman.

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) mencatat delapan kali guguran lava pijar meluncur dari puncak Gunung Merapi pada Jumat (18/1). Melalui akun Twitter resminya, BPPTKG menyatakan bahwa sejak pukul 00.00-06.00 WIB, tercatat delapan kali guguran lava.

Jarak luncur tidak teramati karena cuaca di Gunung Merapi berkabut. Meski demikian, berdasarkan data seismik durasi guguran itu berlangsung selama 12 sampai 88 detik. Guguran lava yang terjadi pada pukul 01.37 WIB, menurut laporan BPPTKG, terdengar oleh warga di Dusun Deles, Klaten, Jawa Tengah.

Sementara cuaca di Gunung Merapi pada Jumat pagi dilaporkan berkabut. Angin di gunung itu bertiup tenang dengan suhu udara 20,9 derajat Celcius dengan kelembaban udara 93 persen RH, dan tekanan udara hingga 915,4 hpa.

Berdasarkan analisis morfologi kubah lava Gunung Merapi yang terakhir dirilis BPPTKG, volumenya mencapai 439 ribu meter kubik dengan laju pertumbuhan mencapai 3.400 meter kubik per hari atau lebih kecil dari pekan sebelumnya.

Saat ini kubah lava masih stabil dengan laju pertumbuhan yang masih rendah, rata-rata kurang dari 20 ribu meter kubik per hari.

Mengacu pada data aktivitas vulkanis Merapi, hingga saat ini BPPTKG masih mempertahankan status Gunung Merapi pada level II atau Waspada dan untuk sementara tidak merekomendasikan kegiatan pendakian, kecuali untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian berkaitan dengan upaya mitigasi bencana.

BPPTKG mengimbau warga tidak melakukan aktivitas dalam radius tiga kilometer dari puncak Gunung Merapi. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA