Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Buya Syafi'i: Waspadai Kelompok Radikal Penganut Teologi Maut

Ahad 10 Jan 2016 05:28 WIB

Rep: neni ridarineni/ Red: Damanhuri Zuhri

Ahmad Syafii Maarif

Ahmad Syafii Maarif

Foto: ROL/Fian Firatmaja

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Mantan ketua umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Ahmad Syafii Maarif mengingatkan masyarakat agar mewaspadai kelompok radikal penganut maut. Hal ini menyusul semakin banyaknya kasus orang hilang yang diduga terkait dengan kelompok radikal.

''Menurut saya gejala seperti itu sementara. Selama keadilan sosial belum ada, pasti ada  kasus seperti itu. Namun selama keadilan sosial ditegakkan di Indonesia, kelompok radikal tidak akan mendapat tempat,''kata Syafii Maarif pada wartawan di Yogyakarta  baru-baru ini.

Karena itu, Buya Syafii mengimbau masyarakat Indonesia harus waspada dan jangan mudah teologi maut itu berani mati, tetapi tidak berani hidup.

Seperti diketahui, pekan ini di Yogyakarta dan beberapa wilayah dikabarkan ada beberapa orang yang menghilang secara misterius.

Selain dr Rica Tri Handayani yang menghilang sejak 30 Desember 2015 lalu, juga seorang PNS di RSUP Dr Sardjito yang telah meninggalkan pekerjaanya dalam dua bulan terakhir.

Sementara itu Kepala Kesbanglinmas (Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat) DIY Agung Supriyono mengajak masyarakat untuk mengantisipasi terhadap hal-hal  yang mengarah ke radikalisme, dengan menjaga ke-Indonesiaan.'

'Yang perlu diantisipasi adalah menjaga keindonesiaan warga. Ada indikasi mereka yang menghilang itu ikut gerakan yang mengarah ke radikalisme,'' kata dia saat ditemui di Gedung DPRD DIY. 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA