Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Mahasiswa Mancanegara Tampil di Borobudur Cultural Feast

Sabtu 17 Dec 2016 16:07 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Wisatawan memotret matahari terbit dari Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tenngah.

Wisatawan memotret matahari terbit dari Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tenngah.

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, MAGELANG -- Sebanyak 44 mahasiswa dari 22 negara yang tergabung dalam Karawitan Jogja Gangsa Nagari tampil dalam Borobudur Cultural Feast 2016 di Taman Lumbini kompleks Candi Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Sabtu (17/12).

Para mahasiswa mancanegara yang kini tengah belajar di Universitas Gadjah Mada, ISI Yogyakarta, Unversitas Negeri Yogyakarta, dan Universitas Sanata Dharma Yogyakarta tersebut tampil mengenakan pakaian adat Jawa.

Mereka terlihat menikmati dan menyatu dengan instrumen gamelan yang mereka mainkan. Para penabuh gamelan dan sinden mancanegara tersebut dlatih secara profesional oleh dosen Karawitan ISI Yogyakarta, Anon Suneko.

Dirut PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko (TWC), Edy Setijono mengataan penamplan Karawitan Jogja Gangsa Nagari merupakan simbol pengakuan dunia atas Candi Borobudur sebagai "World Heritage".

"Jogja Gansa Nagari juga merupakan simbol kolaborasi dan kerja sama Kerajaan Syailendra pada 750 Masehi dengan berbagai bangsa internasional," katanya.

Edy mengatakan dalam rangka mengembangkan pariwisata kawasan Brobudur berbasis potensi lokal PT TWC menginisiasi kegatan akbar bernilai budaya, yakni Borobudur Cultural Feast 2016. "Kegiatan ini terlaksana melalui sinergi BUMN bekerja sama dengan budayawan, seniman, dan musisi di lingkungan Candi Borobudur," katanya.

Ia mengatakan kegiatan ini merupakan perayaan bersama, hari raya kebudayaan Borobudur.

Ia menuturkan kegiatan yang baru pertama dlaksanakan tersebut melibatkan seluruh unsur masyarakat di Borobudur. Candi Borobudur sebagai mahakarya dunia diharapkan dapat dijadikan referensi maupun inspirasi bagi semua yang ingn belajar tentang seni, budaya, bahkan pertanian sekitar tahun 750an Masehi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA