Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Kulonprogo Kekurangan SDM Pariwisata

Jumat 03 Nov 2017 22:31 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Objek Wisata Kalibiru, Kulonprogo, Yogyakarta

Objek Wisata Kalibiru, Kulonprogo, Yogyakarta

Foto: ROL/Winda Destiana

REPUBLIKA.CO.ID, KULONPROGO -- Pemerintah Kabupaten Kulonprogo, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, mengakui kekurangan sumber daya manusia sektor pariwisata.

"SDM kami masih kekurangan, sangat lemah terutama penyiapan penerimaan tamu, pelayanan atau pariwisata, kami harus ekstra," kata Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Kuloprogo Krissutanto di Kulonprogo, Jumat.

Kekurangan kualifikasi bahasa juga menjadi kendala yang dihadapi SDM pariwisata Kulonprogo di tengah upaya mendatangkan wisatawan mancanegara. "Maka kami kerja sama dengan 'Bule Mengajar' untuk mengadakan kegiatan di kantor. Kami juga mengarah ke pesertifikasian," katanya.

Kulonprogo menargerkan kunjungan wisatawan bisa menembus angka 300 ribu orang pada tahun ini. Kunjungan wisatawan pada 2016 mencapai 111 ribu orang.

Untuk 2018 mendatang, Kris mengaku belum berani menyebut angkanya bisa menembus 400 ribu orang lantara ada dua pantai di Kulonprogo yang terkena dampak pembangunan New Yogyakarta International Airport (NYIA).

"Tahun 2017 ini ada proses bandara baru jadi banyak yang ke sini. Tapi untuk 2018, dua pantai kami kena dampak pembangunan bandara sehingga kami belum berani 400 ribuan," ujarnya.

Kendati demikian, sejumlah agenda seperti pertunjukan udara (airshow), Festival Budaya Menoreh dan lomba lari marathon sudah pasti akan jadi agenda rutin tahun depan untuk menggaet kunjungan wisatawan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA