Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

Wednesday, 17 Safar 1441 / 16 October 2019

BPBD: Pengungsi Gunung Agung Capai 3.406 Orang

Rabu 04 Jul 2018 16:32 WIB

Rep: Mutia Ramadhani/ Red: Yudha Manggala P Putra

Asap dan abu vulkanik keluar dari kawah Gunung Agung terlihat dari Desa Batuniti, Karangasem, Bali, Rabu (4/7).

Asap dan abu vulkanik keluar dari kawah Gunung Agung terlihat dari Desa Batuniti, Karangasem, Bali, Rabu (4/7).

Foto: Antara/Nyoman Budhiana
Para pengungsi menyebar di 41 titik pengungsian.

REPUBLIKA.CO.ID, KARANGASEM -- Pengungsi Gunung Agung sampai Rabu (4/7) sore sudah mencapai 3.406 orang. Mereka secara umum menyebar di 41 titik pengungsian, berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Karangasem.

"Seluruh pengungsi ini secara umum menyebar di Karangasem dan Gianyar," kata Kepala BPBD Karangasem, Ida Bagus Ketut Arimbawa, Rabu (4/7).

Sebanyak 3.388 pengungsi berada di 40 titik di Karangasem. Jumlah terbanyak berkumpul di Desa Ban (854 orang), Banjar Bencingah di Desa Duda (310 orang), Banjar Pesangkan di Desa Duda Timur (175 orang, Banjar Wates Tengah di Desa Duda Timur (151 orang), dan Dusun Tengah di Desa Amerta Bhuana (124 orang). Sebanyak 18 orang pengungsi berada di Banjar Basang Ambu Penyadnyan, Desa Manukaya, Tampaksiring, Gianyar.

Kepala Seksi Tanggap Darurat Bencana dan Pelayanan Kegawatan BPBD Provinsi Bali , I Gede Agus Arjawa Tangkas sebelumnya mengimbau pengungsi untuk evakuasi ke Kawasan Rawan Bencana (KRB) II. Ini untuk mempermudah pihak berwenang melakukan penyaluran logistik, kontrol, dan pengawasan.

Siang hari ini, Rabu (4/7) sekitar pukul 12.20 WITA, Gunung Agung di Kabupaten Karangasem, Provinsi Bali kembali erupsi. Gunung berapi tertinggi di Pulau Dewata itu menyemburkan awan panas setinggi 2,5 kilometer (km) dari kawah puncak.

Erupsi ini terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 24 milimeter (mm) berdurasi satu menit dan 58 detik. Saat ini gunung suci umat Hindu Bali itu masih berada pada status siaga atau level tiga.

Masyarakat sekitar gunung dan pendaki, pengunjung, wisatawan, tetap diimbau tidak berada dan beraktivitas di zona perkiraan bahaya, dalam radius empat kilometer dari kawah.

Masyarakat yang bermukim dan beraktivitas di sekitar aliran sungai yang berhulu di Gunung Agung juga perlu mewaspadai potensi ancaman bahaya sekunder, yaitu aliran lahar hujan yang dapat terjadi terutama di musim hujan. Area landaan aliran lahar hujan mengikuti aliran-aliran sungai yang berhulu di Gunung Agung.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA