Senin, 15 Safar 1441 / 14 Oktober 2019

Senin, 15 Safar 1441 / 14 Oktober 2019

Pengungsi Gunung Agung di Luar Radius 4 Km Diminta Pulang

Kamis 05 Jul 2018 18:24 WIB

Red: Nur Aini

Gunung Agung memuntahkan abu dan asap di Karangasem, Bali, Rabu (4/7).

Gunung Agung memuntahkan abu dan asap di Karangasem, Bali, Rabu (4/7).

Foto: AP/Firdia Lisnawati
Warga di luar radius 4 km dari puncak Gunung Agung diyakini tidak terpapar material.

REPUBLIKA.CO.ID, KARANGASEM -- Menteri ESDM, Ignasius Jonan menginstruksikan pengungsi Gunung Agung, Kabupaten Karangasem, Provinsi Bali, yang kediamannya berada di luar radius empat kilometer dari puncak gunung tertinggi di Pulau Dewata itu, agar kembali ke rumah masing-masing.

"Jadi pengungsi yang rumahnya berada di luar radius empat kilometer agar kembali pulang saja," ujarnya usai melakukan koordinasi dengan petugas PVMBG Gunung AGung di Desa Rendang, Karangasem, Kamis (5/7).

Ia meyakini warga yang pemukimannya di luar radius empat kilometer dari puncak gunung tertinggi di Bali ini tidak akan terpapar material vulkanis yang membahayakan masyarakat. Hal itu meskipun warga mendengar suara gemuruh dari puncak Gunung Agung.

Perintah itu sudah didiskusikan dengan petugas PVMBG Gunung Agung, Pemerintah Karangasem, Dandim sebagai komandan satgas, Polres, dan BNPB. Berdasarkan data jumlah pengungsi Gunung Agung pada 4 Juli 2018, tercatat sebanyak 4.540 orang yang tersebar di sejumlah lokasi pengungsian di Karangasem. "Kami sudah mengerahkan petugas psikologi ke lapangan yang memberikan sosialisasi terkait hal ini dan saya minta diperbanyak petugasnya untuk para pengungsi. Apabila informasi dari petugas ini sudah bagus, saya yakin tidak ada kekhawatirkan dari masyarakat yang tetap memaksakan mengungsi karena takut," ujarnya.

Ia juga menegaskan, hingga saat ini tidak ada perluasan radius zona bahaya Gunung Agung dan status Gunung Agung juga masih siaga atau level tiga. "Meskipun potensi erupsi Gunung Agung masih cukup tinggi, kami belum mengetahui kapan erupsi itu kembali timbul," ujarnya.

Hal yang bisa diketahui petugas PVMBG Gunung Agung, kata Jonan, bagaimana aktivitas Gunung Agungnya saja yang terpantau dari seismograf. Kemungkinan erupsi akan terjadi terus menerus yang sangat kecil.

Ia memperbolehkan kegiatan sosial pasemetonan jagabaya (Pasebaya) Gunung Agung di Karangasem yang memberikan informasi kepada masyarakat setempat terkait kondisi Gunung Agung di lokasi pemukimannya masing-masing. Namun, apabila tidak memahami secara keilmuan tentang Gunung Agung, diharapkan tidak menjelaskan secara subjektif. "Saya kira informasi dari Pasebaya juga mendapat informasi dari petugas kami di pos pengamatan Gunung Agung, jadi sudah satu pintu untuk memberikan informasi kepada masyarakat," ujarnya.

Kementerian ESDM juga menurunkan tim vulkanologi yang memberikan penjelasan kepada masyarakat kondisi Gunung Agung secara proporsional.

Baca: Menteri ESDM: Erupsi Gunung Agung akan Berlanjut

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA