Monday, 19 Zulqaidah 1440 / 22 July 2019

Monday, 19 Zulqaidah 1440 / 22 July 2019

Wabup Jadi Pelaksana Tugas Bupati Cianjur

Jumat 14 Dec 2018 01:27 WIB

Red: Agung Sasongko

Bupati Cianjur Irvan Rivano Muchtar mengenakan rompi tahanan seusai menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Kamis (13/12).

Bupati Cianjur Irvan Rivano Muchtar mengenakan rompi tahanan seusai menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Kamis (13/12).

Foto: Republika/Prayogi
kondisi keamanan di Cianjur tetap kondusif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kekosongan kursi Bupati Cianjur yang ditinggalkan Irvan Rivano Muchtar karena terkena operasi tangkap tangan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) segera terisi."Insyaallah, pada hari Jumat akan diumumkan di Gedung Sate Bandung," kata Wakil Bupati Cianjur Herman Suherman di Sukabumi, Kamis (13/12).

Herman Suherman mengatakan bahwa penggantinya adalah Wabup Cianjur. Dia akan menjabat sebagai Pelaksana Tugas Bupati Cianjur.Sesuai dengan aturan dan perundang-undangan, kata dia, jika bupati ada halangan, otomatis wabup yang akan menggantikannya.

Surat dari Menteri Dalam Negeri RI Tjahjo Kumolo segera disampaikan kepada Gubernur Jabar Ridwan Kamil agar kekosongan kursi bupati tidak lama kosong.Namun, menurut dia, yang terpenting setelah penangkapan ini kondisi keamanan di Cianjur tetap kondusif.

"Sekarang baru pengangkatan Plt. Bupati Cianjur, nantinya untuk siapa yang menjadi wabup, saya menyerahkan sepenuhnya pada aturan yang berlaku apa dari partai atau lainnya," katanya.

Di sisi lain, Herman mengatakan bahwa Forum Komunikasi Pimpinan Daerah Cianjur terus berkoordinasi untuk mengamankan situasi kamtibmas di Kabupaten Cianjur.Setelah penangkapan Irvan Rivano Muchtar, kata dia, ada beberapa elemen bereuforia tetapi sekarang sudah kondusif.

Selain itu, untuk roda pemerintahan pun, menurut dia, tidak terganggu, khususnya pelayanan kepada masyarakat dan semua aparatur sipil negara (ASN) tetap menjalankan tugas serta tidak terpengaruh terhadap kasus yang menimpa orang nomor satu di Cianjur itu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA