Friday, 19 Ramadhan 1440 / 24 May 2019

Friday, 19 Ramadhan 1440 / 24 May 2019

BPPTKG: Intensitas Guguran Merapi Masih Rendah

Rabu 19 Dec 2018 17:04 WIB

Red: Ratna Puspita

Suasana Gunung Merapi yang terlihat dari obyek wisata Kali Talang, Balerante, Klaten, Jawa Tengah, Rabu (19/12/2018).

Suasana Gunung Merapi yang terlihat dari obyek wisata Kali Talang, Balerante, Klaten, Jawa Tengah, Rabu (19/12/2018).

Foto: Antara/Aloysius Jarot Nugroho
Intensitas Guguran Merapi rendah dibandingkan erupsi pada 2006.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Balai Penyelidian dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta menyebut intensitas guguran yang terjadi di Gunung Merapi saat ini masih dikategorikan rendah. Intensitas itu jika dibanding kondisi yang terjadi saat erupsi Merapi 2006.

"Saat ini, guguran yang terjadi tercatat sebanyak belasan hingga puluhan kali. Namun, pada 2006 bisa terjadi hingga ratusan kali," kata Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Hanik Humaida di Yogyakarta, Rabu (19/12).

Menurut dia, guguran yang terjadi juga masih dalam skala kecil dan sebagian besar terjadi di dalam kawah gunung. Meski ada beberapa yang meluncur hingga mengarah ke Sungai Gendol, tetapi jumlahnya tidak banyak.    

Jarak luncuran dari guguran kubah lava yang mengarah ke Sungai Gendol juga dinilai masih pendek, yaitu sekitar 300 meter. Guguran kubah lava tersebut dapat terjadi karena adanya dorongan magma dari bawah gunung yang terus mendesak ke atas membentuk kubah lava.

"Proses pembentukan kubah lava ini memang menjadi bagian dari fase letusan efusif Gunung Merapi seperti yang saat ini terjadi," kata Hanik.

Berdasarkan pengamatan BPPTKG, pertumbuhan kubah lava juga masih dinilai kecil yaitu sekitar 2.000 hingga 3.000 meter kubik per hari. "Meskipun pertumbuhan kubah lava dan intensitas guguran masih rendah, namun masyarakat tetap diminta waspada dan selalu mengikuti serta mematuhi arahan dari pihak berwenang. Salah satunya, rekomendasi terkait jarak aman," katanya.

Saat ini, rekomendasi jarak aman ditetapkan tiga kilometer dari puncak. "Fenomena guguran kubah lava memang merupakan peristiwa yang cukup menarik. Jika ingin melihatnya, maka bisa dilakukan di jarak yang aman atau pada jarak yang lebih jauh lagi. Misalnya di sekitar lapangan golf Merapi," katanya.

Selama musim libur panjang akhir tahun, Hanik mengatakan, BPPTKG juga terus melakukan komunikasi dengan Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM) untuk mengarahkan pengunjung agar tetap bersikap waspada dan mematuhi rekomendasi jarak aman.

Hanik mengatakan masyarakat juga perlu mencermati berbagai informasi yang beredar di media sosial terkait kondisi Gunung Merapi karena saat ini semakin banyak masyarakat yang mampu membeli peralatan seperti kamera untuk ikut memantau perkembangan Gunung Merapi.

Kendati demikian, lanjut Hanik, pemantauan kondisi Gunung Merapi tidak bisa hanya dilakukan dengan cara pengamatan visual saja. Akan tetapi, perlu memperhatikan berbagai parameter lain seperti kegempaan, deformasi hingga kondisi geokimia.

"Data-data tersebut kemudian diolah dan dianalisa untuk menentukan kebijakan berikutnya. Tidak sekadar dari pengamatan visual saja," katanya.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA