Friday, 21 Sya'ban 1440 / 26 April 2019

Friday, 21 Sya'ban 1440 / 26 April 2019

Kang Emil: Tanah Longsor Paling Banyak Terjadi di Jawa Barat

Rabu 02 Jan 2019 18:54 WIB

Red: Ani Nursalikah

Tim Gabungan mencari korban dibawah longsoran di dusun Cimapag, Desa Sinaresmi, Cisolok, Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (1/1).

Tim Gabungan mencari korban dibawah longsoran di dusun Cimapag, Desa Sinaresmi, Cisolok, Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (1/1).

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Wilayah selatan Jabar secara geologis kemiringnya curam.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan tanah longsor merupakan bencana yang paling banyak terjadi di Jawa Barat (Jabar). "Pada 2018 jumlah bencana yang tercatat di Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jabar sebanyak 1.560 kali dari jumlah ini 550 kali merupakan bencana tanah longsor," katanya usai meninjau lokasi bencana tanah longsor di Kampung Garehong, Dusun Cimapag, Kecamatan Cisolok, Kabupaten Sukabumi, Rabu (2/1).

Dengan tingginya angka bencana tanah longsor ini, ia telah menginstruksikan jajarannya dan pemerintah kota serta kabupaten untuk mewaspadai terjadinya bencana tanah longsor, khususnya untuk di daerah di wilayah selatan. Utara Jabar lebih banyak bencana banjir.

Menurutnya, wilayah selatan Jabar secara geologis kemiringnya curam dan untuk utara Jabar relatif lebih rata. Selain itu, Kang Emil sapaan akrab Ridwan Kamil, menjelaskan rumah yang tertimbun longsor di Dusun Cimapag ini berada bukan di lereng bukit.

"Sesuai kearifan lokal rumah yang masih berada di wilayah Kasepuhan Adat Sinarresmi ini posisinya sudah menyesuaikan. Longsor ini lebih disebabkan karena ada aliran air yang mungkin ekstrem sehingga tanahnya menjadi labil," katanya.

Emil mengatakan Kampung Garehong ini posisinya di tanah datar, tetapi karena volumne longsor bukit besar sehingga tanahnya sampai ke permukiman dan menghilangkan satu kampung.

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA