Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Pergi Mengaji, Kakak-Adik Lolos dari Longsor Sukabumi

Ahad 06 Jan 2019 13:09 WIB

Red: Ani Nursalikah

Warga memindahkan padi dari lumbung yang terdampak reruntuhan tanah longsor di kampung Cimapag, Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Warga memindahkan padi dari lumbung yang terdampak reruntuhan tanah longsor di kampung Cimapag, Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Foto: Antara/Nurul Ramadhan
Kedua anak tersebut tak percaya kedua orang tuanya telah tiada.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Bocah kakak-beradik warga Kampung Garehong, Dusun Cimapag, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Hengki Kurniawan (12 tahun) dan Farel (enam) selamat dari terjangan longsor karena sedang dalam perjalanan hendak mengaji di mushala.

"Saat kejadian, Farel dan Hengki hendak mengaji ke mushala dan pergi jajan dahulu. Namun, sekitar 10 detik kedua cucu saya beranjak dan menengok ke belakang, kampungnya sudah rata dengan timbunan tanah," kata neneknya Suhen di lokasi bencana di Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Ahad (6/1).

Dari cerita yang dikisahkan Hengki, saat kejadian dirinya dan adiknya sempat diantar ke mushala oleh ayahnya Ahudi. Tidak berselang lama, tiba-tiba terdengar suara gemuruh dari kampungnya yang ternyata terjadi longsor.

Ia pun baru sadar sudah berada di tengah sawah yang katanya diselamatkan oleh keluarganya. Namun nahas, ayahnya Ahudi dan Edsih ibunya serta kakaknya menjadi korban. Ayahnya ditemukan di hari pertama pencarian dan ibunya di hari keenam pencarian.

Kisah ini bertambah sedih karena Farel hingga kini belum percaya kedua orang tuanya meninggal dunia akibat bencana tersebut. Bahkan, ia sering memanggil ibunya karena ingin dipeluk dan pulang ke rumahnya.

"Farel sering manggil ibunya karena sangat dekat dengan almarhum dan tidak percaya rumahnya sudah rata dengan tanah," ujarnya.

Kedua bocah ini pun rencananya diangkat anak oleh Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (Kang Emil) agar masa depan keduanya terjamin. Namun, keluarga masih berembuk rencana adopsi itu.

Hengki mengaku mau menjadi anak angkat Kang Emil, namun ia masih tidak percaya harus menjadi yatim piatu diusianya yang masih belia. "Saya ingin bermain dan sekolah lagi. Tadi juga dapet boneka dari Bupati Sukabumi Marwan Hamami dan sempat bermain dengan polwan," ucapnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA