Sunday, 21 Ramadhan 1440 / 26 May 2019

Sunday, 21 Ramadhan 1440 / 26 May 2019

'Masyarakat Harus Terus Diberikan Psikoedukasi Lawan Hoaks'

Senin 21 Jan 2019 13:55 WIB

Red: Fernan Rahadi

Tersangka penyebar hoaks (ilustrasi)

Tersangka penyebar hoaks (ilustrasi)

Foto: Dok Republika.co.id
Hoaks juga dapat menimbulkan dampak psikologis, sosial dan dampak fisik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyebaran hoaks (berita bohong) dan ujaran kebencian (hate speech) sudah berada dalam tingkat sangat mengkhawatirkan. Tidak hanya bisa memprovokasi dan menimbulkan perpecahan di kalangan masyarakat, hoaks juga berdampak sangat buruk baik psikologis, sosial, maupun fisik.

Karena itu, psikoedukasi dan kampanye sebar cinta dan damai di medsos seperti ajakan #HateFreeDay harus terus digaungkan untuk menciptakan suasana aman, damai, dan nyaman, terutama jelang Pemilihan Presiden (Pilpres) dan Pemilihan Legislatif (Pileg).

“Psikoedukasi bisa dilakukan dalam banyak hal yakni bisa melalui iklan layanan masyarakat, menggunakan brosur yang disebarkan atau diviralkan melalui medsos dan sebagainya. Jadi hal-hal yang negatif itu juga harus kita counter dengan hal-hal yang positif. Kita juga harus lebih menonjolkan berita-berita baik sehingga masyarakat sadar masih banyak hal-hal baik daripada hal-hal buruk yang sudah mereka baca,” ujar Psikolog Anak dan Keluarga, Maharani Ardi Putri, Jumat (18/1).

Menurutnya, hoaks dan ujaran kebencian di medsos menjadi masalah besar bagi bangsa ini. Selain dapat memprovokasi dan menimbulkan perpecahan masyarakat, hoax dan ujaran kebencian juga dapat menimbulkan dampak psikologis, sosial dan dampak fisik di lingkungan masyarakat.

“Dampak psikologis mungkin menjadi yang pertama yang terasa. Misalnya ketika kita membaca berita hoaks dan ternyata itu tidak benar tapi kita sudah timbul perasaan mungkin kecewa, takut, dan bisa jadi kita juga merasa benci terhadap orang yang dibicarakan dalam hoaks itu. Itu adalah dampak dampak psikologis bagi orang yang membaca,”  ujar wanita yang biasa disapa Putri Langka ini

Lalu untuk orang yang dibicarakan dalam berita hoaks itu menurutnya, dampaknya bisa jadi mereka merasa malu, marah, beberapa mungkin bisa jadi traumatis ketika harus membaca berita-berita mengenai dirinya tersebut. “Jadi dampak psikologisnya bisa jadi pada orang yang dituju atau juga pada orang yang membaca berita hoaks tersebut,” wanita yang juga dosen Fakultas Psikologi Universitas Pancasila ini.

Setelah dampak psikologis, lanjutnya, hoaks bisa berdampak sosial. Artinya ketika hoaks itu mulai menjadi viral, apalagi ditimpali ujaran-ujaran kebencian, maka secara sosial perilaku yang bersangkutan pun ikut menjadi berubah. “Yang tadinya mungkin orang tidak sadar terhadap masalah-masalah tersebut kemudian menjadi sadar dan bahkan sikapnya sangat ekstrem. Nah hal tersebut akan membawa dampak sosial,” kata Putri

Tak hanya itu,  menurutnya, penyebaran hoaks dan ujaran kebencian juga memiliki dampak secara fisik, yaitu ketika orang menjadi merasa sedih dan depresi karena membaca informasi tersbut. Kemudian juga bisa menjadi sakit karena adanya hoaks ataupun ujaran kebencian tersebut.

Akibatnya orang tersebut menjadi takut untuk keluar rumah atau takut melakukan sesuatu karena berita-berita hoaks yang dia baca. “Nah dampaknya sebetulnya bisa banyak, karena itu kita harus mewaspadai masalah hoaks dan ujaran kebencian yang disebarkan melalui media sosial ini,” kata alumni Pasca Sarjana Universitas Indonesia ini.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA